>>
beranda

Latest Post

Dari Rencana Z sampai Kaki Infeksi

7 Juni 2015

Saat naskah ini saya tulis Minggu sore kemarin, pemungutan suara yang menentukan nasib rakyat Yunani sedang berlangsung. Rakyat diminta memilih ”TIDAK” atau ”YA”.

Perdana Menteri baru Yunani yang muda dan beraliran kiri, Alexis Tsipras, terus berkampanye agar rakyat memilih ”TIDAK”. Artinya, rakyat diminta menolak usulan bantuan dari Eropa sebesar 89 miliar euro. Bantuannya sendiri tentu baik, tapi syarat-syarat yang harus dipenuhi untuk memperoleh bantuan itu yang dianggap ”penjajahan”.

Kalau sampai ”TIDAK” yang menang, apa yang akan terjadi di Yunani?

Sudah seminggu ini semua bank di Yunani tutup. Tidak ada uang. Ekonominya hancur. Penganggurannya sudah mencapai 30 persen. Negara sudah tidak mampu membayar utangnya. Total utang Yunani 315 miliar euro. Yang gagal bayar Selasa lalu 1,8 miliar Euro.

Kalau sampai ”TIDAK” yang menang dalam referendum kemarin (hasilnya diketahui hari ini), tidak ada kucuran uang segar untuk menggerakkan ekonomi Yunani. Bank tidak akan bisa buka lagi. Pensiunan, karyawan, dan perdagangan tidak memperoleh pembayaran.

Secara politik Yunani berubah sejak krisis 2008. Partai aliran kiri menguat. Nasionalistik jadi kebanggaan baru. Akibat krisis itu, ekonomi Yunani melorot sampai 30 persen. Gejolak politik terus terjadi. Pemilu dilakukan beberapa kali. Tidak ada partai yang menang mutlak. Partai nasionalis pimpinan Alexis, Partai Syriza, terus menguat. Suaranya naik dari Pemilu 2009 (4 persen) menjadi 16 persen di Pemilu 2012 dan menjadi lebih dari 20 persen dalam pemilu terakhir. Tapi, menangnya tidak mayoritas.

Kerusuhan demi kerusuhan menyusul. Demo anarkistis tidak henti-hentinya. Ekonomi semakin buruk. Keadaan sungguh tidak menentu di Yunani.

Di Indonesia, krisis tahun 2008 itu, puncaknya ditandai dengan terjadinya masalah Bank Century. Tapi, Indonesia berhasil bangkit. Bahkan, lebih kuat lagi. Sampai bisa masuk G-20.

Yunani kebalikan dari kita.

Kalau rakyat memilih ”TIDAK”, apa yang akan terjadi di Yunani mulai hari ini?

Eropa ternyata sudah punya dua rencana rahasia. Yang satu disebut ”Rencana Z”, yang satunya lagi disebut ”Rencana Kaki Infeksi”.

”Rencana Z” itu sudah dibicarakan secara rahasia sejak tahun 2012. Yakni, sejak diperkirakan Partai Syriza memenangkan pemilu tahun itu. Disebut rahasia karena rencana ini hanya dibuat oleh empat orang (dipimpin ahli keuangan Jerman Jorg Asmussen).

Hari itu sebenarnya Asmussen sudah siap terbang ke Meksiko untuk pertemuan keuangan dunia. Tapi, karena pemilu di Yunani mengisyaratkan Alexis menang, Asmussen diminta membatalkan tiketnya. Dia diminta tetap tinggal di Brussel, ibu kota keuangan Uni Eropa. Dia diperintahkan untuk menyusun rencana rahasia kalau saja Partai Syriza yang ideologinya jelas-jelas ingin keluar dari sistem keuangan Eropa itu menang pemilu.

Empat orang tersebut melakukan rapat-rapat maraton. Berhari-hari. Tidak boleh ada yang mencatat. Tidak boleh ada dokumen yang dibuat. Semua harus diingat saja di dalam otak masing-masing. Antarempat orang itu juga tidak boleh saling kirim e-mail. Kalau bocor, bisa bikin dunia keuangan panik.

Ternyata Partai Syriza, meski suaranya naik drastis, hanya menduduki ranking kedua. Rencana Z tidak jadi dilaksanakan. Pemerintah Yunani tidak keluar dari sistem keuangan Eropa. Eropa pun mengucurkan bantuan daruratnya.

Tapi, bantuan itu (eh, utang itu) tidak memuaskan Yunani. Juga tidak memuaskan Eropa.

Di mata Yunani, utang itu tidak mengatasi secara tuntas kesulitan ekonomi. Bahkan, syarat-syaratnya sangat membebani. Misalnya, Yunani dipaksa untuk berhemat dan mengencangkan ikat pinggang. Rakyatnya, dengan sistem demokrasi yang ada, tidak siap untuk diajak prihatin.

Di mata Eropa, utang itu juga mengecewakan. Angka-angka ekonomi yang dibuat Yunani ternyata tidak mencerminkan yang sebenarnya. Banyak program penyehatan ekonomi tidak jalan karena asumsi angka-angkanya salah. Angka-angka statistiknya sengaja dibuat agar kelihatan baik untuk bisa memperoleh utang berikutnya.

Adakah kondisi yang lebih menjengkelkan dari ini? Yang memberi utang marah dan yang dapat utang juga marah?

Kalau sampai ”TIDAK” menang referendum kemarin, maka bisa jadi, mulai minggu ini Eropa benar-benar menerapkan ”Rencana Z” yang dulu tidak jadi dilaksanakan itu.

Bagaimana kalau ”YA” yang menang?

Kekacauan ekonomi mungkin tidak sebesar itu. Namun, Yunani harus siap ”menderita” dalam jangka panjang untuk memenuhi syarat-syarat utang Eropa.

Kubu ”TIDAK” membayangkan bahwa lebih baik kacau beberapa tahun, tapi setelah itu membaik. Ekspornya bisa meningkat, hasil turisme yang diandalkannya bisa lebih besar. Mata uang baru Yunani yang akan lebih lemah dari euro bisa dijadikan senjata untuk pemulihan ekonomi.

Yunani, di mata Eropa, memang ibarat kaki yang terkena infeksi. Serbasalah. Kalau diamputasi, akan kehilangan kaki. Kalau tidak diamputasi, akan menjalar ke bagian tubuh sekitarnya.

Yang sudah siap dijalari pun ada: Portugal, Spanyol, dan Italia.

Betapa kacaunya ekonomi Yunani. Kita hanya bisa membayangkan. Kadang kita bersyukur bahwa meskipun ekonomi kita juga lagi sangat lesu, setidaknya kita masih bisa berpuasa dengan tenang.

Asal jangan sampai tidak terkendali. (*)

DISclaimer :

Blog ini hanya sebuah KliBlog (Kliping Blog) yang berisi catatan, tulisan serta pemikiran dari Dahlan Iskan yang diterbitkan di media [ ...lebih lanjut ].

STATISTIK CATATAN

  • 7,143,932 dilihat sejak 3 April 2008

ARSIP CATATAN

KATEGORI CATATAN

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.

Bergabunglah dengan 6.397 pengikut lainnya.