>>
Anda sedang membaca ...
Catatan Dahlan Iskan, New Hope

Selembar Surat untuk Masa Depan Penyakit Tropis

Senin, 16 November 2015

Dia seorang profesor, doktor, dan dokter. Pekerjaannya mengajar, bertugas di rumah sakit, dan melakukan penelitian mengenai berbagai penyakit.

Saya bisa membayangkan betapa supernya orang seperti itu. Atau, sebaliknya, betapa sulitnya menyusun prioritas.

Tapi, apa pun tugas profesor, doktor, dan dokter itu, ternyata yang paling menentukan adalah ini: dari mana SK kepegawaiannya. Dari menteri kesehatankah? Dari menteri pendidikankah? Dari (dulu) Kementerian Ristek-kah?

Yang paling sulit adalah kalau tugas utamanya di lembaga penelitian, tapi SK kepegawaiannya dari menteri pendidikan atau menteri kesehatan.

Lembaga penelitian penyakit seperti ini akan sulit maju. Fondasinya keropos: sulit cari dokter yang mau jadi peneliti. Kalau toh ada yang mau, sifatnya sementara. Atau dirangkap alias sambilan.

Mengapa? Masa depan peneliti bidang kedokteran tidak menarik. Setidaknya tidak mungkin jadi profesor.

Jalur birokrasinya tidak ada. Di Kementerian Pendidikan atau juga di Kementerian Kesehatan tidak dikenal pintu peneliti yang bisa jadi guru besar. Peneliti yang bisa jadi guru besar hanya yang bekerja di LIPI.

Untung saya ikut meninjau rumah sakit-rumah sakit pendidikan di Universitas Airlangga, Sabtu lalu. Bersama Menteri Kesehatan Prof Nila Djuwita Moeloek.

Saya jadi tahu posisi dan problem rumah sakit pendidikan, terutama yang memiliki perhatian khusus bidang penelitian.

Selama ini saya hanya tahu di Surabaya ada RSUD dr Soetomo yang terkenal itu.

Di berbagai negara maju, saya tahu rumah sakit pendidikan (teaching hospital) memang bisa lebih terkenal daripada rumah sakit umum. Ini karena dokter peneliti terbaik ada di situ. Dokter konsultan terbaik ada di situ.

Ide membangun teaching hospital di Indonesia sangatlah jelas: agar mahasiswa kedokteran, dokter yang mau jadi spesialis, dan para peneliti bidang kesehatan memiliki lapangan yang sepenuhnya diabdikan untuk kepentingan kemajuan kedokteran.

Tapi, rumah sakit itu belum menyediakan pintu yang cukup untuk lari. Pintu menjadi profesor dan pintu untuk masa depan serta kesejahteraan dokternya.

Di negara maju, dokter di rumah sakit pendidikan sama sekali tidak punya kaitan dengan jumlah pasien atau lamanya penanganan terhadap seorang pasien.

Satu profesor yang hanya bisa menangani satu pasien dalam satu minggu (karena rumitnya penyakit yang diidap) tidak akan menurun pendapatannya dibanding yang menangani banyak pasien dalam sehari.

Kita masih harus berjuang keras untuk sampai ke sana. Tapi, setidaknya keberadaan teaching hospital sudah terwujud.

Memang ada problem birokrasi yang rumit. Entah bagaimana menyelesaikannya. Ahli manajemen harus tertarik untuk memberikan ide penyelesaian benang kusut ini.

Kalau di rumah sakit umum, persoalan birokrasinya lebih sederhana: satu Kementerian Kesehatan.

Komplikasinya paling hanya dengan kewenangan daerah. Tapi, teaching hospital ini menyangkut kesehatan, pendidikan, dan penelitian.

Dulu terkait dengan tiga kementerian. Sekarang, mestinya, lebih sederhana. Kemenristek sudah digabung dengan pendidikan tinggi.

Saya lihat menteri kesehatan sudah banyak mencatat ketika rektor Unair yang akuntan itu, Prof Dr Moh Nasih SE MT Ak CMA, melaporkan kemajuan-kemajuan lembaganya.

Tentu kita berharap banyak pada pusat-pusat kajian di rumah sakit pendidikan seperti itu. Misalnya, seperti yang dipamerkan Sabtu lalu, ditemukannya obat-obat untuk malaria, HIV, hepatitis C, hepatitis B, dan demam berdarah.

Semua itu penyakit khas negara tropis. Dunia Barat kurang tertarik mengerahkan perhatiannya ke penyakit-penyakit tropis. Kecuali terhadap HIV yang ternyata banyak juga menyerang orang Barat.

Namun, penemuan-penemuan itu masih baru tahap awal. Masih harus dilanjutkan dengan penelitian dan uji-uji berikutnya. Dengan serius. Namun, seperti kata Prof Dr Maria Inge Lucida, ketua Pusat Penyakit Tropis Unair, di lembaga itu sulit mencari peneliti penuh waktu.

Yang ada sekarang, 40 orang, semuanya kerja rangkap. “Mereka pada lari. Ya soal masa depan tadi,” ujar Prof Lucida.

Padahal, hanya negara tropis seperti kita yang seharusnya lebih memperhatikan penyakit-penyakit khas negara tropis.

Dengan kondisi seperti itu pun, Unair sudah bisa melahirkan peneliti stem cell yang begitu hebat. Kelas dunia.

Apalagi kalau nanti persoalan birokrasi tadi bisa diselesaikan. Hanya butuh selembar surat keputusan. Yang tidak ada risikonya. (*)

Diskusi

One thought on “Selembar Surat untuk Masa Depan Penyakit Tropis

  1. Terima kasih Mas Pram sudah punya waktu lagi untuk up date tulisannya Abah lagi, moga tetep sehat dan sejahtera selalu. Amiin. Para Dahlanis juga moga tetep setia berkunjung kesisni, agar tetap bisa berbagi dan saling mendukung dalam kebaikan

    Posted by Nur Muhis | 30 November 2015, 12:41 pm

Tinggalkan komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: