>>
Anda sedang membaca ...
New Hope

Bisa Serah Terimakan Jabatan Komandan Koboi

Senin, 12 Januari 2015
New Hope 01

Inilah bunyi SMS terbanyak yang saya terima tiga bulan terakhir : setelah tidak jadi menteri ngerjakan apa ? Kok tidak pernah muncul ? Ke mana saja ? Balik ke Surabaya ? Kenapa tidak rutin lagi menulis ? Dan sebangsa itu.

Saya memang lagi menjalani sopan santun politik ini : pejabat yang baru lengser sebaiknya jangan banyak bicara. Terutama mengenai penggantinya. Apalagi terus mengkritik penerusnya. Jangan juga banyak tampil seperti menyesal menjadi orang yang tidak terpakai.

Khusus untuk saya ditambah dua lagi : jangan nonton TV dan jangan menulis di media. Puasa total. Ngebleng.

Sampai kapan ? Tanya beberapa teman. Jawaban saya biasanya tidak serius “Sampai masa idahnya selesai”.

Puasa berkomentar rasanya akan saya jalani untuk waktu yang sangat lama. Memang para wartawan sangat penasaran ingin tahu komentar saya. Terutama soal jagoan lama saya.

Pak Vu Van Kui, eh Pak Dwi Sutjipto yang jadi Dirut Pertamina, soal Pak Sofyan Basir yang dulu pun sudah saya usulkan menjadi Dirut PLN, soal Petral yang dulu juga saya usulkan untuk dibubarkan, soal melemahnya rupiah, soal gedung BUMN yang mau diapakan gitu.
Dan banyak lagi. Semuanya tidak ada yang saya jawab. Saya jelaskan kepada mereka soal sopan santun tadi. Pada wartawan mafhum. Saya tidak dikejar-kejar lagi.

Puasa nonton TV juga bisa saya lakukan dengan sukses. Toh dulunya tidak sempat juga. Untuk tidak sering-sering tampil juga kuat. Mesti permintaan berbicara di kampur-kampus terus menumpuk.

Tapi yang satu ini tidak bisa menolak : tampil di Mata Najwa. Apalagi disandingkan dengan Bu Susi Pudjiastuti, menteri kelautan dan perikanan yang heboh itu. Kebetulan Najwa Shihab, anchor acara Metro TV Mata Najwa itu, juga memberinya gelar menteri koboi.

Saya ingin ketemu beliau. Saya ingin bisik-bisik dengan Bu Susi di luar acara syuting : bagaimana beliau bisa berani menghadapi beking-beking yang amat kuat di belakang ilegal fishing itu. Saya membayangkan betapa beratnya beban beliau. Bu Susi lantas bercerita panjang lebar di seputar hal-hal yang menyeramkan itu. Termasuk cara-cara merayu dan menundukkan mereka. Dan ternyata tidak perlu sambil bisik-bisik. Soalnya kami hanya berdua. Nada bicaranya seperti biasa : meledak-ledak. dengan campuran Inggris.

Sesekali tawanya meledak, dan seperti biasa pula, sambil memukuli bahu saya. Karena itu, di depan Najwa saat istirahat syuting di Universitas Syah Kuala Banda Aceh itu, kepada Najwa saya laporkan dengan gembira : sekarang saatnya jabatan komandan koboi yang dulu Anda terimakan ke Bu Susi. Lagi-lagi beliau tertawa ngakak sambil mukuli pundak saya.

“Puasa” yang lain adalah untuk ini : saya “puasa” untuk mencari tahu ada perkembangan apa di pemerintahan. Termasuk perkembangan di BUMN. Saya tidak pernah menelepon, SMS , atau e-mail teman-teman di kementerian maupun di korporasi. Tentu kangennnya luar biasa. Selama ini saya merasa begitu akrab dengan mereka. Pejabat di Kementerian BUMN maupun direksi di BUMN. Tidak mengontak mereka itu rasanya seperti “jihad” tersendiri. Dan Alhamdulillah bisa.

Untuk tidak berkomentar dan yang lain-lain tadi rasanya bisa saya jalani dengan mulus, semulus rasa kopi solong. Tapi puasa menulis ? Huh! Tidak tahan! Sakit. Sakitnya tuh disini : di jempol ibu jari. Sudah lebih dari 30 tahun saya kecanduan menulis. Sebagai penulis maupun sebagai wartawan. Tiba-tiba harus berhenti menulis. Sakit.

Sakit, dan gatal. Jari-jari ini gatal untuk tidak menulis. Apalagi kalau ketemu bahan yang bagus yang sangat bermanfaat kalau ditulis. Seperti pengalaman saya 11 Desember lalu. Maka, saya akan akhiri puasa menulis ini. Saya anggap masa idahnya sudah lewat. Khusus untuk urusan menulis yang satu ini : minggu depan.

———-

Catatan: “sakitnya di jempol” karena sudah dua tahun ini saya menulis naskah tidak lagi dengan jari-jari di laptop, tapi hanya dengan satu jempol di smartphone. Mula-mula dengan Blackberry. Lalu mulai belajar menggunakan layar sentuh. Sulit sekali pindah ke layar sentuh. Apalagi saya tetap ingin hanya menyentuh dengan satu ibu jari tangan kiri. Terlalu banyak salah huruf. Selama tiga bulan “puasa” menulis, saya manfaatkan untuk belajar membiasakan diri pindah ke layar sentuh Iphone. Lama-lama kesalahan berkurang dan inilah naskah pertama yang saya tulis dengan satu ibu jari di layar sentuh Iphone. (*)

Diskusi

71 thoughts on “Bisa Serah Terimakan Jabatan Komandan Koboi

  1. new hope!!!!!!!!!! horeeeeee

    Posted by roniherma | 12 Januari 2015, 8:52 am
  2. Alhamdulillah muncul kembali tulisan yang penuh inspirasi…semoga bapak sehat-sehat selalu

    Posted by Saripuddin Muhammad Jamil | 12 Januari 2015, 8:54 am
  3. Akhirnya nulis juga

    Posted by Caderabdulpacker.com | 12 Januari 2015, 8:54 am
  4. Selamat melewati masa idah dengan sukses pak Dahlan, kami sudah sangat rindu tulisan bapak

    Posted by Toro | 12 Januari 2015, 8:55 am
  5. Ruarr biasaa

    Posted by Ndokaja | 12 Januari 2015, 9:01 am
  6. Asyeeekk,, baca lagi

    Posted by Setyo | 12 Januari 2015, 9:02 am
  7. welome back abah..

    Posted by we" | 12 Januari 2015, 9:06 am
  8. Well come back…Abah….Akhirnya masa puasa bagi kami juga sudah berakhir…ini saatnya merayakan lebaran…hehehe…

    Posted by Faisal Mu | 12 Januari 2015, 9:06 am
  9. Satu ibu jari Pak? Hahaha😀

    Tetap inspiratif Pak :’)

    Posted by adienesia | 12 Januari 2015, 9:08 am
  10. Alhamdulillah puasa nulisnya sudah usai, Saya tunggu tulisan pak dahlan & komentarnya tentang menteri BUMN & MENHUB yg baru

    Posted by Iwan A | 12 Januari 2015, 9:36 am
  11. Selamat datang pak dari pertapaannya

    Posted by Arif | 12 Januari 2015, 9:38 am
  12. wow … (sambil koprol) alhamdulillah…… gaya bahasa yang bebas menginspirasi untuk belajar menulis juga..

    Posted by desianugrah | 12 Januari 2015, 9:42 am
  13. matur sembah nuwun…………..finnaly selesai juga puasa membaca tulisan abah,,,,,

    Posted by poetoet | 12 Januari 2015, 9:51 am
  14. Ahh…akhirnya kegiatan bolak-balik buka dahlaniskan.wordpress.com setiap Senin akhirnya membuahkan hasil. Pak Dahlan mulai menulis!!! Terimakasih pak, puasa kami pun berakhir pula.

    Posted by ernald | 12 Januari 2015, 10:17 am
  15. SELAMAT ULANG TAHUN PAK DAHLAN, semoga tetap sehat dan selalu dicerahkan, dibersihkan dan disehatkan hatinya..

    Posted by ernald | 12 Januari 2015, 10:19 am
  16. Pak Dahlan,

    Terima kasih utk keputusannya menulis lagi.

    Bapak di anugerahkan oleh Tuhan bakat untuk membangun dan membangkitkan semangat orang lain, jangan di kubur Pak.

    Menulislah terus Pak, untuk kebangunan bangsa ini.

    Kami tunggu terus tulisan Bapak.

    Sekali lagi terima kasih banyak untuk tulisan Bapak selama ini yg penuh inspirasi.

    Salam, Herlina

    >

    Posted by Herlina | 12 Januari 2015, 10:23 am
  17. Alhamdulillah…akhirnya datang juga..

    Posted by jokoespe | 12 Januari 2015, 10:24 am
  18. Aahhhhhhhh leganya

    Posted by Radithia | 12 Januari 2015, 10:38 am
  19. Alhamdulillah, biasanya setelah puasa ada kekuatan batin yg kuat. Mudah-2an kekuatan batin ini bisa membantu tumbuhnya semangat kerja lagi….kerja…kerja…kerja…..

    Posted by HWAHYU | 12 Januari 2015, 10:54 am
  20. Subhanalloh ……….. abah is back…… i love you full …. inspiratif….. menggugah …. dan merubah…. luar biasa

    Posted by balaghohMuhammad ramdan | 12 Januari 2015, 11:05 am
  21. Senangnya menemukan tulisan baru Pak Iskan lagi. Tetap semangat menulis ya paakk…🙂

    Posted by winny widyawati | 12 Januari 2015, 11:11 am
  22. Alhamdulillah bisa membaca kembali tulisan bapak yg sangat mengispirasi.

    Posted by ida ayu | 12 Januari 2015, 11:37 am
  23. Alhamdullilah, welcome back pak Dahlan. Semoga sehat sukses selalu. Saya kangen tulisan2 bapak setiap senin.

    Posted by gdabroes | 12 Januari 2015, 12:35 pm
  24. alhamdulillah, akhirnya bisa baca tulisan abah Dahlan lagi…,

    Posted by Romy Risky | 12 Januari 2015, 1:30 pm
  25. akhirnyaaaa…..new year with the NEW HOPE and new spirit…..welcome back pak Dahlan…

    Posted by irist | 12 Januari 2015, 1:33 pm
  26. Setelah berminggu-minggu kehilangan obat semangat ….. i miss u abah….. eh salah , MH nyaaa…

    Posted by Bening | 12 Januari 2015, 2:00 pm
  27. Pak … miss you (kalo orang pacaran harus ketemu) tapi dengan Bapak saya kangen tulisannya. Tetap membangun dan terus memberikan inspirasi. ….

    Posted by IY Saleh | 12 Januari 2015, 2:12 pm
  28. hadir….
    Semangat

    Posted by msodik | 12 Januari 2015, 3:33 pm
  29. saya juga selama 3 bulan ini “sakitnya tuh disini” ditinggal pergi abah..

    Posted by vheky | 12 Januari 2015, 3:40 pm
  30. NEW HOPE #sayasukasayasuka *meimeimodeOn

    Posted by fia | 12 Januari 2015, 3:48 pm
  31. yeeeiiiyyyy…..yyeeeeeiiiyy……akhirnyaaaaa, alhamdulillah, makasih ya abah….

    Posted by eva | 12 Januari 2015, 4:06 pm
  32. Wow, salut sama bapak yang sanggup “ngga ikut campur” sama urusan politik belakangan ini, walaupun pasti bapak bisa berkontribusi banyak.🙂
    Soal urusan berhenti dari kebiasaan menulis itu, ngga kalah susah juga yah pak? Sehat dan bahagia selalu pak🙂

    Posted by Rizqi Fahma | 12 Januari 2015, 6:24 pm
  33. soal gedung BUMN yang mau diapakan gitu…. hayo mau diapakan..? hayo. ada yang bisa menjawab..?

    Posted by anree007 | 12 Januari 2015, 7:18 pm
  34. Alhamdulillah, barokalloh

    Posted by MChoir | 12 Januari 2015, 7:19 pm
  35. Alhamdulillah…. tetap semangat, seperti kami semangat menghadapi tahun baru dengan atau tanpa bonus tahunan. Yang penting bisa kerja. kerja.kerja

    Posted by Karyawan Sejati | 12 Januari 2015, 8:26 pm
  36. Jagoan saya ada tiga Pak, Dahlan Iskan, Anies Baswedan, sama Lukman Hakim. Sayang Bapak tidak masuk. Tapi memang ada jagoan baru, Susi Pudjiastuti. Hehehe ….
    Tentu Bapak senang, banyak program Bapak yang terus dilanjutkan… Hidup Indonesia, Jayalah Nusantara …

    Posted by Penggemar kerja | 13 Januari 2015, 1:19 am
  37. salam sukses selalu buat bapak Dahlan Iskan.

    Posted by joobasyir | 13 Januari 2015, 1:38 am
  38. ahay,, ternyata tangan abah tak kuasa membendung untuk menulis lagi,,
    makasih abah sudah memenuhi dahaga akan buah tangan tulisan mu..

    Posted by Ade Ika Edward Wasrika | 13 Januari 2015, 1:53 am
  39. TOP SELALU MENGINSPIRASI DAN MEMBANGKITKAN SEMANGAT………….TRIMAKASIH ABAH

    Posted by mulyono | 13 Januari 2015, 2:32 am
  40. Luar biasa ini yg sy tunggu tunggu

    Posted by kasim | 13 Januari 2015, 6:51 am
  41. yeee, akhirnya baca tulisan abah lagi🙂

    Posted by Pae Wildan | 13 Januari 2015, 11:21 am
  42. Smoga juga segera buka puasa twitter🙂

    Posted by bowo | 13 Januari 2015, 11:34 am
  43. akhirnya….. telat tahu kl ada new hope…. sdh putus asa kemarin kemarin. trims abah….

    Posted by tonybastian | 13 Januari 2015, 11:54 am
  44. Menanti adalah masa-masa yang tidak mudah, tapi sering indah. Apalagi, kalau yang amat disayangi tiba-tiba datang, dan membawa kebahagiaan.

    Posted by wawan iswandi | 13 Januari 2015, 1:01 pm
  45. akhirnya, sudah tiba waktu untuk “balas dendam” dengan Pak Dahlan yang sudah lama jadi buronan kita, hehehe,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,kangen pisan euy ka Pak Dahlan. menanti senin……………heheh,,,,,,,

    Posted by wawan iswandi | 13 Januari 2015, 1:04 pm
  46. Akhirnya yang ditunggu-tunggu datang juga. Tebakan saya agak meleset, saya pikir Bapak paling tahan gak nulis hanya dalam mingguan. Ternyata bisa lama juga… Welcome back!

    Posted by Maya Puspa | 13 Januari 2015, 2:40 pm
  47. Senangnya melihat abah menulis lagi, hope lahir kembali. Terima kasih abah, jangan absen lagi setiap Senin, Semoga Abah DI sehat selalu.

    Posted by Arwanda Ginting | 13 Januari 2015, 8:37 pm
  48. O..M..G..!! He is BACK !! Tanpa terasa bergetar hati ini membaca tulisan Opa Dahlan lagi….

    Posted by Kurama Yuyuhakuso | 13 Januari 2015, 9:07 pm
  49. Alhamdulillah, terima kasih abah, terima kasih……….terima kasih……..terima kasih

    Posted by Mas Djun | 14 Januari 2015, 8:21 am
  50. alhamdulilah . Pemberi semangat untuk maju telah siap dengan jurus2 barunya. Tetap semangat teman teman

    Posted by cah nogiren | 14 Januari 2015, 12:27 pm
  51. horeeeeee

    Posted by bangunbi | 15 Januari 2015, 1:35 pm
  52. akhirnya…….warna ini yang lama ndak saya dapat akhirnya kembali ……

    Posted by Alphonsus Agus | 16 Januari 2015, 8:15 am
  53. yang baca sudah kangen sekali pak bos….

    Posted by santoso edy | 16 Januari 2015, 9:34 am
  54. Liburan di Antara Kesibukan Eyang

    AZRUL ANANDA
    Dirut Jawa Pos Koran

    TAHUN baru, semangat baru. Biasanya sih begitu.

    Banyak orang baru kembali dari liburan, baru selesai tekan tombol reset dan memulai lagi ”mesin kehidupan”.

    Terus terang, bagi saya dan keluarga besar, 2015 ini bermula dengan sesuatu yang belum pernah kami lakukan bersama: Benar-benar liburan keluarga bersama.

    Terus terang, keluarga kami termasuk keluarga ”tidak normal”. Dan ini cerita tentang liburan keluarga ”tidak normal” itu…

    ***

    Sejak saya kecil, kami nyaris tidak pernah berlibur bersama. Saya dan adik saya, Isna, kebetulan punya ayah bernama Dahlan Iskan. Seorang ”Superman” yang gila kerja dan kebetulan bekerja di dunia koran yang membuatnya bekerja nyaris 24 jam.

    Ketika kecil, kami berangkat sekolah di pagi hari, abah –panggilan kami untuk beliau– masih tidur karena baru pulang dini hari. Ketika kami pulang di siang hari, beliau sudah berangkat kerja. Ketika dia sempat pulang sore hari, kami tidak di rumah karena bermain di luar atau les.

    Ketika kami kembali menjelang gelap, beliau sudah berangkat lagi, kerja sampai dini hari.

    Yada yada yada, waktu berlalu…

    Lulus SMP, saya berangkat ke Amerika untuk mulai SMA di sana. Adik saya menyusul tiga tahun kemudian, juga setelah lulus SMP. ”Mumpung mampu,” kata abah.

    Sesekali beliau atau ibu mampir ke Amerika. Dan kami pun diminta pulang ke Indonesia minimal setahun sekali (supaya terus ”menginjak bumi,” kata abah).

    Yada yada yada, waktu berlalu…

    Setelah lulus kuliah dan saya mulai melangkah di Jawa Pos, hubungannya tidak seperti abah-anak. Sering berantem karena pekerjaan. Saya sering ngamuk-ngamuk karena menganggap abah membuat keputusan yang salah (kadang saya benar) dan dia sering memarahi karena menganggap saya berbuat salah (kadang dia benar).

    Sama-sama sibuk. Tidak ada waktu untuk liburan sendiri-sendiri. Apalagi liburan bersama.

    Yada yada yada, waktu berlalu…

    Pada 2007, ketika abah berkutat dengan proses ”Ganti Hati”-nya, kami sekeluarga diminta bersama di Tiongkok. Berbulan-bulan bersama di Tianjin, pada suatu hari kami benar-benar berada di ruang (rumah sakit) yang sama selama beberapa jam.

    Rasanya aneh.

    Saking anehnya, saya nyeletuk, ”Kayaknya ini kali pertama kita benar-benar satu ruangan selama berjam-jam…”

    Abah kemudian berhasil menaklukkan cobaan hidupnya yang terberat itu…

    Yada yada yada, waktu kembali berlalu…

    Abah memulai hidupnya di pemerintahan, mendedikasikan hidupnya untuk memajukan bangsa ini. Pindah ke Jakarta bersama ibu, orang paling tabah sedunia.

    Kalau weekend, abah dan ibu beberapa kali pulang. Tapi, bukannya bersama keluarga. Yang namanya pejabat, lebih banyak tamu yang datang. Bahkan, acara santai keluarga pun kadang ”terganggu” oleh tamu-tamu, yang kadang-kadang tidak diundang.

    Jujur, saya benar-benar merasakan kalau enak jadi anak pengusaha daripada jadi anak pejabat…

    Hebatnya, abah dan ibu selalu sempat menengok cucu-cucu.

    Lucu juga sudut pandang kakek dan nenek.

    Dulu, waktu kecil, ketika minta dibelikan mainan kereta api, saya malah diberi sapu lidi dan segenggam karet gelang. ”Bikin relnya dulu,” kata abah.

    Ketika kepada ibu minta dibelikan mobil-mobilan seharga Rp 3.500, malah dibelikan sepeda motor plastik seharga Rp 1.850…

    Sekarang cucu-cucu punya mainan terbanyak di dunia.

    Tidak apa-apa, ha ha ha. Wong dulu, waktu saya masih kecil, kami memang tidak punya uang. Lagi pula, sekarang kami –anak-anak– sudah punya cukup uang untuk beli mainan-mainan mahal sendiri…

    Yada yada yada, waktu berlalu…

    Abah tidak lagi jadi pejabat. Ibu tampaknya yang paling bahagia. ”Abah sudah merdeka, Lik,” katanya dengan wajah berbinar-binar.

    Ulik adalah panggilan mereka untuk saya.

    Karena ibu adalah orang yang paling harus tabah, saya bisa membayangkan betapa bahagianya ibu ketika momen itu benar-benar tiba.

    Tidak lagi jadi pejabat bukan berarti abah tidak lagi sibuk. Percaya deh, abah ini orang paling sibuk sedunia. Kalau tidak ada kesibukan, dia akan mencari kesibukan sendiri.

    Satu yang saya ucapkan terima kasih terbesar: Dia memutuskan tidak mau kembali tinggal di Surabaya. Salah satu alasannya, dia tidak mau mengganggu saya di Jawa Pos.

    Bagi seseorang yang mengorbankan begitu banyak untuk mengembangkan sesuatu, adalah sesuatu yang luar biasa bagi abah untuk bisa melakukan itu.

    Pernah dia berpesan bahwa kita harus mampu untuk let go. Benar-benar melepas sesuatu ketika benar-benar harus melepasnya. Jangan menggandoli, jangan mengganggu. Malah bikin tersiksa, katanya.

    Saya rasa, kita semua tahu, tidak banyak orang yang bisa seperti itu. Bisa mengantisipasi dan menaklukkan post-power syndrome sebelum menghadapinya.

    Ada banyak teman saya yang second generation sampai sekarang kesulitan berkembang karena masih ”digandoli” orang tuanya. Saya bersyukur tidak seperti itu…

    Yang saya dan adik saya juga merasa bersyukur, abah sekarang bisa merasakan hidup yang lebih ”normal”. Pernah sekali dia menjemput cucu dan mengantarkan mereka ke sekolah. Pernah dia ikut masuk kelas dan mengajar.

    Seingat saya, dulu saya hanya sekali diantar abah ke sekolah. Waktu itu masih SD dan dia membawa sabuk. Wkwkwkwkwkwk, dia memaksa saya sekolah gara-gara saat itu saya sedang menjalani fase tidak mau sekolah…

    Yada yada yada, liburan pun tiba…

    Penghujung 2014 adalah kesempatan bagi keluarga kami untuk benar-benar berlibur bersama. Abah, ibu, anak, dan cucu.

    Saya sendiri biasanya hanya mendengar atau melihat teman berlibur bersama keluarga di akhir tahun. Sebab, biasanya pas akhir tahun saya di kantor.

    Pernah sebelumnya abah pergi bersama adik saya dan keluarga. Tapi, rasanya kok tidak seperti liburan. Karena masih dibumbui pekerjaan (dan tamu-tamu).

    Dan abah ini benar-benar orang yang tidak bisa santai. Ketika di Tiongkok dan punya waktu luang, dia pernah mengajak saya pergi ke kota lain. Ke mana? Caranya gampang. Pergi ke bandara. Lihat papan jadwal penerbangan, lalu pergi ke kota yang penerbangannya paling segera berangkat.

    ”Ke Dalian yuk,” kata abah.

    Dari Dalian begitu lagi. Ke bandara seenaknya, lihat papan jadwal, lalu memutuskan, ”Ke Qingdao yuk.”

    Tapi, kali ini kami benar-benar berusaha menjadikan acara itu benar-benar liburan sekeluarga.

    Tujuan? Penentuannya juga seru. Abah mengusulkan ”tempat-tempat ajaib” yang butuh ”setengah perjuangan” untuk menuju ke sana.

    Untung, dia bisa ”disadarkan” bahwa cucu-cucunya beberapa masih berumur 5 tahun. Pilihan pun ke Portugal dan Spanyol. Bukan pilihan yang utama pula sebenarnya. Lha ngapain ngajak anak-anak kecil ke Eropa lihat gedung-gedung tua?

    Tapi, akhirnya itu ”kompromi” terbaik.

    Dasar abah, disuruh benar-benar santai memang tidak tahan.

    Di Portugal, ketika bosan dengan Lisbon, menyempatkan diri naik kereta ke Porto. Bukan menginap atau jalan-jalan. Pokoknya naik kereta pagi selama tiga jam ke Porto. Lihat kotanya. Lalu, naik kereta lagi selama tiga jam, balik ke Lisbon di siang hari.

    Di Cordoba, Spanyol, lagi-lagi dia bosan. Pagi-pagi dia sewa mobil dan sopir sendiri, lalu menyempatkan diri mengunjungi sebuah pembangkit listrik bertenaga matahari yang tak jauh dari sana.

    Siang sudah balik. Jadi, sudah kembali makan dan jalan-jalan bersama anak dan cucu. Malam-malam atau pagi-pagi lain pun begitu. Kalau bosan, bisa jalan kaki sendiri keliling kota.

    Beberapa kali pula dia berusaha mengubah jam kereta atau pesawat dari jadwal yang sudah direncanakan. Untung, dia bisa terus disadarkan bahwa ”sirkus” kami adalah bus berisi anak-anak kecil. Bukan mobil reli yang bisa ngepot pindah haluan dengan cepat.

    Ha ha ha ha… Memang orang yang tidak bisa diam.

    Yada yada yada, liburan berakhir…

    Mendarat di Jakarta di sore hari, rombongan utama melanjutkan perjalanan kembali ke Surabaya. Abah? Langsung ada jadwal rapat malam itu juga.

    Banyak orang pulang liburan yang santai sebentar, baru Senin kembali tancap gas. Kalau disuruh seperti itu, abah mungkin bisa gila, ha ha ha ha…

    Well, liburan sudah berakhir. Waktunya menjalani 2015. Ini bukan tahun politik. Jadi, ini tahun business as usual. Segala perencanaan, segala program, bisa lebih tenang dijalankan.

    Bagi banyak orang, hidup kembali normal. Bagi keluarga kami, waktunya kembali ke jalur yang ”tidak normal”… (*)

    Posted by Adi Nugraha | 16 Januari 2015, 10:51 am
  55. ternyata bapak itu dulu takut ya sama becking-2, jadi gak jadi bubarkan petral, gak berani ganti dirut pertamina, gak berani ganti dirut Pelindo II dsbnya … tapi saya salut bapak dapatkan banyak Dirut BUMN yang berkwalitas, karena calo Direksi BUMN sdh berkurang jaman Bapak Jadi Menteri BUMN. kecuali mungkin beberapa yang memang titipan cikeas..

    Posted by Sium Iskandar | 16 Januari 2015, 2:50 pm
    • Baru di pemerintahan 2 tahun, belum paham benar ‘peta’-nya. Beliau tidak bertidak sampai tahu ‘peta’ dan rute yang akan ditempuh. Membubarkan Petral bisa saja kalau mau dipaksakan juga, tapi selanjutnya bagaimana?

      Posted by bowo | 16 Januari 2015, 8:13 pm
  56. Yesss….Ploooong…rasanya..! Tadinya sudah berusaha melupakan, eh…iseng-iseng buka blog ini, gak tahunya ada New Hope. Terima kasih Pak Dahlan Iskan! Sukses dan sehat selalu,amiiin…!

    Posted by wahid | 21 Januari 2015, 9:36 pm
  57. hadir lagi, semangat lagi….semga benar-2 harapan baru (new hope) dengan ulasan santrendelik atau bagi pengetahuan lainnya, amin. penasaran Penari Langit Nasional-nya Ricky Elson dan perkembangan mobil listrik.

    btw, Pak Dis menulis di layar sentuh dengan satu jari yaitu ibu jari yang kiri? mayoritas pake dua jempol untuk menulis nyaman. adakah alasannya Pak Dis?

    Posted by arizani | 22 Januari 2015, 11:31 am
  58. horeee…abah nulis lagi…

    Posted by indranovi | 23 Januari 2015, 9:42 pm
  59. Super sekali Abah

    Posted by Djoko Sawolo | 24 Januari 2015, 2:05 pm
  60. sipoppp

    Posted by nbudie | 30 Januari 2015, 6:52 am
  61. Hadiiir…
    #meskipun telat😀

    Posted by Winda S-v | 30 Januari 2015, 2:29 pm
  62. Alhamdulillah, senin tidak lagi membosankan….karena akan selalu ada harapan2 baru…..matur nuwun & semoga sehat selalu ya,pak……. Amien…..:)

    Posted by Mimosa Priadi | 28 Februari 2015, 3:39 pm
  63. sudah kangen banget dengan tulisan2 abah……

    Posted by Novita | 11 April 2015, 7:37 am

Tinggalkan komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: