>>
Anda sedang membaca ...
Catatan Dahlan Iskan

SMS yang Terasa Salaman Langsung

Kamis, 31 Juli 2014

Pekerjaan terbanyak saya selama tiga hari Lebaran tahun ini adalah: membalas SMS. Karena banyak tamu, balasan itu baru bisa saya lakukan di malam hari atau dini hari menjelang/setelah subuh. Tidak sopan sibuk membalas SMS di tengah-tengah silaturahmi. Apalagi, SMS itu datangnya seperti air bah. Belum selesai membalas yang satu, sudah datang puluhan yang baru.

“SMS Minal Aidin” itu sudah mulai bermunculan sehari sebelum Lebaran. Pengirim pertama adalah Prof Dr Puruhito, ahli jantung Surabaya yang pernah jadi rektor Unair tahun “80-an. Setelah itu tidak henti-hentinya SMS mengalir deras hingga hari kedua Lebaran kemarin. Dari para pemain Persebaya/Mitra, para wartawan/karyawan Jawa Pos Group, dari para karyawan BUMD Jatim, karyawan PLN, dari teman-teman BUMN, para Dahlanis, dari politisi, masyarakat barongsai, dari paguyuban Tionghoa, dan banyak lagi. Sabang sampai Merauke.

Tentu saya bisa membedakan mana SMS yang ditulis khusus untuk saya dan mana “SMS kodian” atau “SMS konfeksi”: ditulis sekali untuk semua orang. Ada juga SMS yang isinya untuk semua orang, tapi dimodifikasi sedikit di awal atau di akhirnya. Tidak sedikit juga SMS yang isinya, kalimatnya, dan bahasanya sangat indah dan puitis. Tapi, saya sulit membedakan mana yang asli bikinan sendiri dan mana yang kopi dari orang lain. Mula-mula saya puji isi SMS indah seperti itu. Tapi, begitu SMS berikutnya isinya sama, saya sulit yang mana yang seharusnya saya puji.

Mula-mula saya bermaksud tidak membalas SMS yang dikirim secara kodian seperti itu. Saya agak ragu apakah pengirimnya benar-benar mengirimkan SMS itu dengan hati. Tapi, akhirnya saya putuskan saya balas: dari keluarga, teman kecil, rekan kerja, termasuk dari teman-teman yang belakangan sering mendemo atau menyerang saya.

Sebagai orang yang tidak suka dengan “SMS paketan”, tentu saya tidak melakukan hal yang sama. Senjata pun makan tuan. Saya harus menjawab satu per satu ribuan SMS itu dengan tangan saya sendiri. Benar-benar satu per satu. Seperti juga dengan Twitter, saya tidak mau pakai admin untuk SMS Lebaran ini. Dengan satu per satu membalas sendiri SMS itu, rasanya saya seperti bisa bersalaman sendiri dengan orang itu sambil menatap matanya.

Tidak lelah? Tidak. Saya sudah sangat terbiasa dengan gadget ini. Menulis naskah artikel pun sudah biasa saya lakukan dengan alat ini. Tidak pernah lagi nulis artikel di laptop. Hanya, saya tidak bisa membalas SMS itu seketika SMS itu tiba. Begitu banjirnya SMS di hari pertama Lebaran, hanya sebagian yang bisa saya balas hari itu juga. Sisanya saya cicil di malam kedua dan ketiga.

Alhamdulillah, hari ketiga kemarin, jam 14.00, ketika tamu sudah berkurang, saya bisa menuntaskan membalas semua SMS yang masuk. SMS terakhir datang dari Mendikbud Pak Nuh. “Saya sengaja mengirim SMS ini di hari ketiga Lebaran untuk menunggu berkurangnya trafik SMS,” tulis Pak Nuh di akhir SMS Lebarannya. Manajemen yang baik.

Mengingat semua balasan itu saya ketik sendiri, tidak ada SMS dari saya yang panjang. Paling begini: Prof Endin, lahir batin juga ya. Hampura kuring. Itu untuk Prof Endin, tokoh Sunda. Atau balasan untuk rektor UGM ini: “Prof Pratik, sugeng riyadi ya. Nyuwun gunging pangaksami”. Atau untuk tokoh pengusaha Tionghoa ini: “Xie xie, Pak Prajogo. Bao zhong”. Atau untuk teman Kristen ini: “Thanks. Tuhan memberkati Pak Vincent selalu”. Dan sebangsanya.

Sangat pendek. Memang banyak yang nadanya sama, tapi semua saya ketik lagi sendiri. Untuk kalimat pendek seperti itu, mengopi toh lebih lama daripada mengetik yang baru. Dan itu tadi, saya merasa seperti salaman sendiri dengan tiap orang.

Tentu ada juga yang tidak bisa saya balas. Jumlahnya lumayan. Yakni SMS yang tidak menyebut nama pengirimnya. Mungkin mereka mengira saya tahu siapa dia. Mungkin dulu namanya memang ada dalam daftar di BB saya. Namun, karena nama itu hilang saat terjadi kerusakan BB, jadinya saya tidak tahu lagi siapa dia.

Yang juga sulit adalah SMS yang hanya menyebut nama pengirimnya Didik, Dadik, Bambang, Ahmad, Supri, dan sebagainya. Saya sulit mengira-ngira Didik yang mana ya” Atau Bambang yang mana ya” Apalagi kalau isi SMS-nya berupa “SMS konfeksi”. Saya tidak bisa menangkap getaran bahasa dari Didik yang mana atau Bambang yang mana.

Untuk SMS yang tidak terjawab seperti itu, saya mengucapkan, “Minal aidin wal faizin, mohon maaf lahir batin.” (*)

Dahlan Iskan
Menteri BUMN

Diskusi

6 thoughts on “SMS yang Terasa Salaman Langsung

  1. lho…, pertamax ????

    Posted by fuelphpid | 4 Agustus 2014, 11:13 am
  2. minal aidzin wal faidzin abah🙂

    Posted by kursi rotan | 6 Agustus 2014, 6:06 pm
  3. Mohon maaf lahir dan bathin pak….sy izin menginformasikan pak…bhw RS Pekerja KBN yg Bapak canangkan dan ikut resmikan blm beroperasi hingga sekarang …kami Sgt kecewa….mhn ditinjau ke lapangan pak….terima ksh

    Posted by sukmadana | 7 Agustus 2014, 10:16 am
  4. minal aidzin walfaidzin. mohon maaf lahir dan batin

    Posted by rudi lintang | 8 Agustus 2014, 12:39 pm
  5. Mohon maaf lahir Dan batin …

    Posted by apa saja | 9 Agustus 2014, 8:08 pm
  6. mohon maaf lahir batin pak

    Posted by Rekonsiliasi Bank 2 kolom | 19 Agustus 2014, 5:16 pm

Tinggalkan komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: