>>
Anda sedang membaca ...
Catatan Dahlan Iskan, CEO Notes, PLN

Alhamdulillah, Si Ujo Tidak Lancar

Alhamdulillah, pelaksanaan Si Ujo 22 September kemarin kurang lancar.

Kalau tidak, kita tidak tahu bahwa masih ada yang harus diperbaiki di bidang infrastruktur kita.

Alhamdulillah, infrastruktur kita ternyata diketahui belum sempurna. Kalau tidak, banyak program lain yang lebih penting dari Si Ujo akan menjadi korban. Misalnya sentralisasi layanan 123 yang langsung menyangkut hajat hidup rakyat pada umumnya.

Alhamdulillah, ada Si Ujo meski pelaksanaan hari pertamanya kurang lancar.

Manfaatnya sudah cukup banyak. Misalnya sudah banyak karyawan yang untuk menghadapi Si Ujo ini kembali mempelajari teori bidang tugasnya dan bahkan menyadari perlunya kompetensi seorang karyawan di bidang yang dikerjakannya.  Kalau tidak, maka karyawan PLN akan semakin jauh dari kompetensinya.

Alhamdulillah, Si Ujo gagal dilaksanakan secara simultan. Sehingga masih ada waktu sedikit bagi karyawan untuk meningkatkan sendiri kompetensi di bidangnya. Baik melalui belajar teori maupun memperbaiki praktek di pekerjaan sehari-hari. Kalau tidak, maka akan semakin banyak konsultan yang dipekerjakan di PLN. Padahal kemampuan konsultan itu belum tentu lebih hebat dari kemauan karyawan PLN.

Alhamdulillah, Si Ujo gagal dilaksanakan secara serentak 22 September kemarin. Berarti masih ada waktu tambahan satu hari untuk menyempurnakan diri. Yang berkemungkinan tidak lulus pun semakin kecil. Kalau tidak, akan terlalu banyak karyawan yang merasa gagal dalam hidup gara-gara tidak lulus Si Ujo. Kalau sampai perasaan itu muncul di kalangan karyawan dampaknya sangat negatif pada pengembangan jati diri seorang manusia. Padahal seandainya seorang karyawan tidak lulus Si Ujo pun sebenarnya bukan berarti karyawan tersebut bodoh atau tidak mampu.

Alhamdulillah, Si Ujo gagal dilaksanakan serentak untuk pertama kalinya di PLN ini. Sehingga manajemen memiliki lebih banyak waktu untuk meneruskan sosialisasi mengenai binatang apakah yang disebut Si Ujo itu.  Agar lebih banyak karyawan yang tahu maksud sesungguhnya Si Ujo. Kalau tidak, maka ada saja yang buruk sangka kepada Si Ujo. Misalnya dikira inilah cara untuk mem-PHK karyawan. Atau inilah cara untuk mengurangi karyawan. Atau inilah cara untuk menjual PLN –he he agak Joko Sembung, di mana nyambungnya?

Alhamdulillah, Si Ujo belum bisa dilaksanakan serentak kali ini. Sehingga bisa dipikirkan kelak sosialisasinya yang lebih sistematis.

Kalau tidak, tidak akan cukup waktu untuk menjelaskan bahwa tidak lulus Si Ujo itu sebenarnya tidak apa-apa. Yang penting si karyawan mau belajar lagi mengenai ilmu yang terkait dengan pekerjaannya dan mau terus meningkatkan kompetensinya. Untuk itu si karyawan, setelah merasa kompetensinya meningkat, bisa ikut Si Ujo lagi. Bagaimana kalau tidak lulus lagi? Bisa belajar lagi dan mengikuti Si Ujo lagi. Bagaimana kalau lagi-lagi tidak lulus? Tetap tidak akan ada penilaian bahwa yang bersangkutan adalah seorang yang bodoh. Kalau sudah tiga kali ikut Si Ujo tetap tidak lulus, maka kesimpulan utama yang akan diambil adalah: karyawan tersebut tidak menyenangi pekerjaannya sekarang. Baik karena tidak cocok dengan jiwanya maupun tidak cocok dengan lingkungannya. Jalan keluarnya: akan dicarikan pilihan-pilihan bidang tugas yang lebih cocok dengan kompetensinya.

Alhamdulillah, Si Ujo gagal terlaksana serentak di hari pertama itu. Kalau tidak, saya tidak akan menulis CEO Noted mengenai Si Ujo ini. Kalau tidak, saya tidak akan terbangun jam 03.00 dan langsung tahajud di depan laptop ini. Kalau tidak, saya pun tidak akan belajar lebih banyak mengenai wisdom kekaryawanan.

Ada Alhamdulillah yang lain.

Direktorat SDM PLN Pusat baru saja selesai melakukan survey EES (Employee Engagement Survey) terhadap karyawan PLN. Hasilnya sangat menggembirakan. Begitu menggembirakannya sehingga sebenarnya sebagian tujuan Si Ujo sudah terbaca di hasil survey ini.  Survey apa pula itu? Ini adalah survey untuk mengetahui keterikatan seorang karyawan (termasuk keterikatan emosionalnya) kepada perusahaan. Dalam hal ini:  seberapa besar rasa keterikatan emosional seorang karyawan PLN kepada PLN.

Ini penting untuk mengetahui lebih lanjut apakah karyawan PLN itu mencintai secara sungguh-sungguh perusahaannya atau tidak. Tegasnya, apakah masih banyak karyawan yang masa bodoh atau apatis terhadap PLN bahkan memusuhi PLN. Kalau banyak karyawan yang apatis bisa diartikan bahwa si karyawan tidak sungguh-sungguh dalam bekerja.  Bagaimana hasil EES itu? “Di banding survey di masa lalu hasilnya meningkat drastis,” ujar Bu Diana dari direktorat SDM. “Dulu levelnya hanya 5. Dari hasil survey EES sekarang ini terbukti sudah meningkat menjadi 7,” tambahnya. Apakah survey ini valid? “Valid. Survey ini diikuti oleh 20.000 karyawan,” tambah Pak Dadang Daryono yang mengepalai divisi sistem SDM. Kalau pesertanya memang sudah sampai 20.000 orang tentu hasilnya sangat valid. Bahkan ini bisa disebut bukan survey lagi, melainkan (untuk meminjam istilah Pak Murtaqi Syamsuddin) sudah sensus.

Alhamdulillah, tinggal sedikit lagi karyawan yang masih merasa tidak memiliki hubungan emosional dengan PLN.

Kalau begitu, apakah Si Ujo masih tetap akan diadakan? Tentu. Hanya saja menunggu infrastrukturnya dibenahi dulu. Siapa tahu, sebagian kecil karyawan yang keterikatan emosionalnya kepada perusahaan masih rendah itu datang dari mereka yang kurang memiliki kompetensi. Kalau mereka ini bisa diketahui dan kemudian bisa dicarikan jalan keluar (belajar sendiri, disekolahkan, dialihkan bidangnya) tentu hasilnya jauh lebih sempurna bagi PLN. Mengapa kita harus lebih baik lagi? Bukankah nilai 7 sudah baik? Karena: PLN  harus harry jaya, eh, harus kembali jaya!

Alhamdulillah Si Ujo masih belum dilaksanakan kali ini.

Dahlan Iskan

CEO PLN

Iklan

Diskusi

15 thoughts on “Alhamdulillah, Si Ujo Tidak Lancar

  1. Hahahahaaaa… Pak Is ikut-ikutan demam syahrini juga ; alhamdulillah, alhamdulillah dst…

    Posted by harisvaganza | 6 Oktober 2011, 11:35 pm
  2. Alhamdulillah ya (gaya syahrini) kita punya dahlan iskan

    Posted by Santri psm | 8 Oktober 2011, 9:06 am
  3. siujo bisa di ikuti asal kan SK 379 di cabut dulu,karena pegawai bisa di arah kan PHK.

    Posted by Siska Siska Ika | 17 Oktober 2011, 9:48 am
  4. Pak, saya sedih lho bapak jadi menteri BUMN…Bukan karena tdk suka Bapak naik pangkat tapi karena saya merasa sejak Bapak di PLN, PLN mengalami banyak kemajuan dan perubahan yang positif. Terus terang saya kagum dengan kepemimpinan Bapak.
    Mudah2an pengganti Bapak nanti bisa meneruskan program2 Bapak yang belum selesai…

    Posted by lulu d ridhwan | 17 Oktober 2011, 3:12 pm
  5. Alhamdulillah…ada Pak DIS, semoga yaa…banyak Pak DIS…Pak Dis yang lain yang akan menata negara ini…..

    Posted by Fitriani | 22 Oktober 2011, 11:28 am
  6. ah2 pa Dahlan ikut2an Syahrini neh

    Posted by awani | 25 Oktober 2011, 9:31 am
  7. Selamat Datang Bapa…Terimakasih Tuhan Mengirimkan Dahlan Iskan (untuk NTT,Red)
    Secuil sambutan warga-Bupati Manggarai-NTT saat peresmian aliran listrik pertama di daerah Ulumbu, Manggarai setelah penantian puluhan tahun….
    Pak Dis seorang, pejabat pusat yg bisa bikin rakyat pelosok daerah nangis terharu, termasuk bupatinya….

    Posted by Prayogi | 13 November 2011, 12:21 pm
  8. Allahumm baarik li dahlan iskan fi ‘umrihi, Allahummamfa’na fi a’maalihi…aaaamiiiiiiiin

    Posted by syarif hidayatullah | 23 November 2011, 4:06 pm
    • Allahu Akbar…..Allahu Akbar….Allahu Akbar…..alhamdulillah Allah SWT, telah memunculkan putra terbaik bangsa yang dengan tulus ikhlas mengorbankan jiwa dan raga untuk kepentingan rakyat kecil, saya sungguh-sungguh terharu……ternyata masih ada orang jujur dimuka bumi ini, lihat tu tikus-tikus yang suka korupsi walaupun tidak minta gaji dan fasilitas-fasilitas lain hidup tidak jadi hina, kalian yang suka korupsi menghabiskan uang rakyat adalah sampah yang menjijikkan, sekarang kalian tertawa besok diakhirat kalian semua akan menangis jadi orang hina, liahatlah….lihatlah..lihatlah bagaimana pak DI memberi contoh, saya selalu berdoa semoga pak DI selalu diberikesehatan oleh Allah SWT. Amin

      Posted by Agus Supriyono | 24 November 2011, 10:03 am
  9. السلام عليكم …. Pantesan Listrik Daerah kota Kudus sering padam… نعوذ بالله … Eee eeeee ndak tahunya utang PEMKAB Kudus sampai milyaran rupiah… Orng kcil yg yrnyata jd imbasnyaaa Dan kna GetahnyAaaaaa…. Yg lbih jengkel lagi kamrin Hari minggu pagi sampai sore padam padahal itu waktu bersih bersih Rumah yg ndak bisa makai selaiin pakai Air…. Lumpur banjir banyak yg ngendon di pojok pojok Rumah… Udah lelah semalan ndak tidur antisipasi Banjir eee eeeee laaa paginya kok malah di buat jengkel oleh PLN padam sampai sore… Tlng Pak Dahlan di tindak lanjuti pemkab Kudus yg sampai sekarang katanya masih nunggak milyaran rupiah sama PLN…. Wong cilik lg yg knaaaaaa….. Bahkan di jalan jalan prototokolpun lampunyaaa sering di padamkan yg akibatnya banyak timbul kecelaka’an yg semua itu tdk kita kehendaki bersamaaaa…. السلام عليكم … شكرا جزاكم الله خيرا كثيرا …..

    Posted by halimachwan | 7 Desember 2011, 8:22 am
  10. Ujo itu apa

    Posted by Agung A | 7 Januari 2012, 8:08 am
  11. Si UJO = SIstim Ujian Online. Sistem ujian online ini merupakan bagian dari implementasi sertifikasi kompetensi profesi bagi 42 ribu pegawai PLN di seluruh Indonesia yang secara serentak direncanakan dilaksanakan September 2011.

    Posted by Asti | 12 Januari 2012, 5:05 am
  12. SI UJO = SAYA SANGAT PUAS DENGAN PENJELASAN BAPAK,SUKSES SELALU YA PAK,BILA SEMUA INI DEMI KEBAIKAN KARYAWAN PLN SAYA SANGAT ANTUSIAS DAN MENDUKUNGNYA,PLN JAYA,BEKERJA,BEKERJA,BEKERJA……..I LOVE PLN

    Posted by FAJRIAL GUSTA HM ST | 19 Juni 2012, 10:27 pm

Tinggalkan komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: