>>
Anda sedang membaca ...
Catatan Dahlan Iskan, CEO Notes, PLN

Atasi Kebutuhan Mendesak, Bangun Minihidro

Lima Hari CEO PLN Dahlan Iskan Menjelajah Sorong-Bintuni-Nabire-Timika-Wamena-Digul-Merauke-Jayapura.(2)

Awan tiba-tiba datang berduyun-duyun. Jam sudah menunjukkan pukul 12.15 WIT. Berarti sudah satu jam kami bercengkerama bersama penduduk suku Wamena di lereng Sungai Baliem itu. Termasuk sempat belajar meracik rokok ala penduduk Wamena yang kertasnya terbuat dari daun tertentu yang dikeringkan dan tembakaunya terbuat dari daun yang lain lagi yang dipadatkan.

Tapi, awan kian gelap saja. Mau tidak mau kami harus segera kembali ke Wamena: kembali harus berjalan kaki 15 km melalui halang rintang, tebing, bukit, dan jalan setapak yang licin itu. Kalau keduluan hujan, bisa-bisa lereng yang terjal menjadi lebih licin lagi.

Meski otot kaki sudah terkuras saat berangkat, awan yang kian gelap memaksa kaki untuk tetap melangkah pergi. Ayunan langkah memang terasa berat, tapi pikiran terasa ringan. Sudah ditemukan lokasi ideal untuk membangun pembangkit listrik tenaga air (PLTA) skala besar untuk daerah Wamena dan lima kabupaten pegunungan sekitarnya. Proyek ini akan kami namakan PLTA Baliem-2. Kelak ada kemungkinan bisa dibangun proyek Baliem-1 di hulunya dan Baliem-3 di hilirnya.?

Proyek Baliem-2 akan memakan biaya Rp 3 triliun. Sebuah bendungan raksasa harus dibangun di situ. Demikian juga terowongan air. Dan, yang pertama harus dilakukan adalah membangun jalan di lereng-lereng gunung itu sepanjang 35 km.

Dengan gambaran lokasi seperti itu kesulitan membangun proyek Baliem-2 sudah bisa dibayangkan. Bukan saja tidak ada jalan dari Wamena ke Baliem-2, bahkan tidak ada jalan menuju Wamena itu sendiri. Semua barang harus didatangkan dari Jayapura dengan pesawat. Mulai semen, baja sampai beras dan gula.?

Karena itu, Nasri Sebayang, direktur perencanaan dan teknologi PLN, harus membuat desain Baliem-2 yang tidak umum. Untuk membangun 50 MW tahap I saja, mungkin sampai memerlukan 10 turbin. Ini pun harus dengan cara yang rumit. Sebab, pada dasarnya pesawat menuju Wamena hanya bisa mengangkut turbin berukuran 1 MW. Akan dicoba menggunakan turbin 5 MW dengan cara dipreteli. Pasti tidak mungkin menggunakan turbin lebih besar dari 5 MW seperti di Jawa.

Ide-ide untuk bisa mengangkut ribuan ton material ke Wamena terus kami pikirkan. Apalagi, pertengahan tahun depan fisik proyek Baliem-2, setidaknya jalan akses, sudah harus dimulai.

Dalam keadaan kelelahan karena perjalanan pulang ke Wamena ini, kami paksakan berbelok dulu ke arah Sungai Walesi. Yakni, untuk melihat proyek minihidro: pembangkit listrik tenaga air berukuran kecil. Kami memang berencana memenuhi kebutuhan mendesak listrik Wamena saat ini dengan minihidro. Sedangkan proyek Baliem-2 yang baru selesai 5-6 tahun mendatang adalah untuk keperluan jangka panjang.

Di Sungai Walesi, ada empat minihidro yang sudah menghasilkan listrik. Satu lagi dalam uji coba. Lalu masih ada dua lagi yang kini dikerjakan fondasinya. Dengan demikian, pertengahan tahun depan Wamena sudah mendapatkan sekitar 4 MW dari tujuh minihidro di Walesi. Ini pun belum cukup. Kota Wamena terus berkembang dengan pesat. Jumlah mobil dan motor kini sudah mencapai 10.000 buah, dua kali lipat daripada lima tahun lalu.

Kota Wamena ternyata jauh lebih besar daripada yang saya bayangkan. Dan, Wamena masih terus berkembang. Ini berarti kebutuhan listriknya terus meningkat.

Karena itu, kami segera memproses listrik swasta yang izin lokasinya sudah diberikan oleh bupati Wamena. Yakni, minihidro 6 MW yang letaknya sedikit di hilir minihidro milik PLN di Sungai Walesi. Investornya, pengusaha Papua, sanggup mengerjakannya paling lama 18 bulan. Sambil menunggu Baliem-2, kebutuhan listrik Wamena sudah akan terpenuhi 100 persen dari Sungai Walesi.

Ke depan, mesin-mesin genset akan kami matikan. Bukan hanya tidak ramah lingkungan, tapi juga sangat mahal. Bahan bakar untuk genset itu harus diangkut dengan pesawat dari Jayapura. Repotnya bukan main. Juga mahalnya. Setiap 1 kWh listrik memerlukan biaya bahan bakar saja Rp 6.000/kWh. Padahal, PLN menjual listrik kepada masyarakat hanya dengan Rp 650/kWh.

Saya membayangkan, kalau listrik Wamena sudah cukup akhir tahun depan, alangkah kian indahnya kota ini. Juga alangkah majunya. Potensi untuk maju sangat terbuka. Lembah Baliem bukanlah lembah yang sempit yang terjepit di sela-sela gunung. Lembah ini adalah lembah yang sangat luas, yang dikelilingi puncak-puncak gunung tinggi. Yang satu, puncak Gunung Ruphius, tingginya 4.070 meter. Satunya lagi, Gunung Van der Villigen, tingginya 3.500 meter. Masih ada gunung lagi, Puncak Trikora, 4.750 meter.

Begitu luasnya lembah ini sehingga potensi untuk berkembang tidak terhambat oleh lahan. Saya perkirakan lembah ini akan mampu menampung kemajuan yang membuatnya berpenduduk satu juta sekali pun. Kalau listrik cukup, hotel-hotel modern akan tumbuh dengan pesatnya. Wisatawan akan berdatangan. Kota ini tidak boleh menjadi miskin. Kemiskinan hanya akan merusak lingkungan dan keindahannya.

Wamena sebenarnya tidak bisa disebut lembah (valley). Dia lebih tepat disebut dataran tinggi (plateu), karena ketinggiannya yang 1.700 meter. Kini Wamena juga tidak bisa dikatakan sebagai kota yang sulit dijangkau. Jumlah penerbangan ke Wamena terus bertambah. Angkutan manusia praktis tidak ada masalah lagi. Yang jadi persoalan tinggal angkutan barang.

Gagasan membangun jalan darat dari arah utara (Jayapura) ke Wamena pernah terwujud pada akhir zaman Pak Harto. Termasuk sudah selesai dibangun jembatan besar di atas Sungai Membaramo yang terkenal itu. Badan jalannya pernah tersambung, tapi hancur lagi karena tidak ada biaya untuk mempertahankannya. Memelihara badan jalan sejauh 600 km (hampir sama dengan Jakarta-Surabaya) memang tidak mudah.

Kini muncul gagasan baru: Wamena ditembus dari selatan. Ada sungai besar yang muaranya di Laut Aru, tapi hulunya di Pegunungan Jayawijaya. Di hulu sungai inilah dibangun pelabuhan kecil untuk kemudian dibuat jalan darat mendaki menuju Wamena. Jaraknya kurang dari 60 km. Dengan demikian, barang-barang dari luar Papua diangkut dengan kapal, lalu dipindahkan ke tongkang menyusuri sungai selama 2?3 hari, dan diangkut mendaki dengan jalan baru menuju Wamena.

Saya sungguh tertarik dengan gagasan baru yang lebih realistik ini. (c2/lk)

Dahlan Iskan
CEO PLN

Diskusi

8 thoughts on “Atasi Kebutuhan Mendesak, Bangun Minihidro

  1. Pak, sy bangga masih ada pimpinan bumn yg peduli dg nasib daerah2 terpencil yg seharusnya punya kesempatan maju sama dg kota2 di jawa. Seandainya pemimpin2 bangsa yg lain mau berpikiran yg sama pastilah Indonesia bakal. Menjadi Garuda Asia yg ditakuti oleh negara2 lain

    Posted by sendyid | 24 Agustus 2011, 4:15 am
  2. membaca tulisan pak DIS,memang selalu membangkitkan inspirasi.
    Salut.

    Posted by Edi Winarno | 4 September 2011, 3:21 pm
  3. keren…. dahlan iskan – joko widodo. presiden dan wapres indonesia 2014-2019

    Posted by nurcahyo | 8 September 2011, 7:29 pm
  4. luar biasaa.. pak dahlan beliau mau turun kelapangan .ditemani lumpur,rawa,sungai, sampai apa yg ditargetkan tercapai..sosok2 seperti beliau yg diperlukan oleh negara….saya doakan kesehatan beliau….terimakasih didaerah saya sudah tidak ada pemadaman lg dipontianak.

    Posted by harun | 24 September 2011, 1:30 pm
  5. sy ada teman di GTZ, energy consultant, saat ini mereka sudah banyak membuat minihidro, sy tdk tahu apakah memungkinkan utk BUMN kerjasama dg GTZ agar akselerasi kebutuhan minihidro tsb menjadi 2x lipat speednya……alangkah baiknya jika bisa kerjasama dg swasta jg…..šŸ™‚

    Posted by AWA | 25 Oktober 2011, 4:22 pm
  6. Weww, Jalan kaki 15km di pedalaaman Wamena?

    Posted by dosko | 29 Desember 2011, 10:06 am
  7. Rencana Tuhan selalu lebih indah dari keinginan kita.

    Posted by FAWZIA KHADIJA | 11 Februari 2015, 3:58 am

Tinggalkan komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: