>>
Anda sedang membaca ...
Catatan Dahlan Iskan, CEO Notes, PLN

“Balas Dendam” untuk Kalselteng

Senin, 28 Maret 2011

Saya merasa berhutang besar kepada Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah. Dua provinsi yang menjadi satu sistem kelistrikan itu termasuk yang kurang sukses dalam menjalankan program mengatasi pemadaman bergilir.

Penyebabnya adalah melesetnya janji pengusaha yang memenangkan tender pengadaan pembangkit di Kalsel-Kalteng (Kalselteng). Bahkan, pengusaha tersebut akhirnya gagal memenuhi kontraknya. PLN kehilangan waktu yang sangat mahal. PLN harus memperbaiki diri dalam kaitannya dengan penilaian terhadap bonafide tidaknya perusahaan yang menjadi pemasok.

Sebagai penebusan atas kekeliruan itu, PLN menetapkan empat langkah sekaligus untuk Kalsel dan Kalteng. Ini saya kemukakan dalam “rapat darurat” dengan para pimpinan PLN di Palangkaraya Sabtu pagi lalu. Saya menggunakan istilah “rapat darurat” karena rapatnya saya adakan di halaman Stadion Toeah Pahoe, Palangkaraya, jam 06.30. Yakni setelah saya bersama teman-teman PLN jalan pagi mengelilingi stadion itu.

Kebetulan di halaman stadion tersebut ada hamparan pasir yang sangat rata karena baru saja terkena hujan malam sebelumnya. Enak sekali pasir itu untuk menuliskan angka-angka kebutuhan listrik di Kalsel-Kalteng. Di situlah kami menganalisis kebutuhan listrik dan bagaimana mengatasinya.

Misalnya, untuk Palangkaraya. Selama ini hanya punya pembangkit 16 MW. Dalam rapat darurat itu, kami memutuskan untuk menambah 22 MW lagi. Kata-kata “menambah” itu sebenarnya kurang tepat karena justru lebih besar daripada pembangkit  yang sudah ada. Sampit yang semula direncanakan hanya akan bertambah 2,5 MW kami ubah untuk sekalian ditambah 10 MW.

Dengan demikian, sebelum hari kemerdekaan nanti Palangkaraya harus merdeka dari kekurangan listrik.Termasuk hotel dan mal yang selama ini masih diminta untuk menghidupkan genset sendiri-sendiri.

Dengan program ini, tidak perlu lagi seperti itu. Hotel, kalau harus memiliki pembangkit sendiri, akan sangat menderita. Bisa-bisa 25 persen hasil jualan kamarnya habis hanya untuk membiayai listrik. Kalau keadaan seperti itu dibiarkan berlangsung terus, iklim investasi di Kalsel-Kalteng sulit bersaing dengan Jawa.

Perbaikan juga akan dilakukan untuk dua daerah  yang selama ini kualitas listriknya jelek. Tegangannya sangat rendah. Tiga daerah itu adalah Kasongan daerah Tumbang Samba, Sampit daerah Parenggean, dan Panggkalan Bun daerah Pangkalan Banteng.
Penyebab buruknya tegangan di tiga daerah tersebut adalah lokasinya yang terlalu jauh dari gardu induk atau dari pusat pembangkit. Jarak dari gardu induk Palangkaraya ke Kasongan Tumbang Sambah  165  km, dari Pembangkit Sampit ke Parenggean 252 km, dan dari Pembangkit Pangkalan Bun ke Pangkalan Bangteng Asem Baru 268 km.

Tidak mustahil kalau listrik yang dikirim dari gardu induk atau pembangkit sudah banyak “hilang” di perjalanan. Untuk itu, di tengah-tengah jarak tersebut akan “diisi” dengan pembangkit skala 2 MW untuk memperbaiki tegangan tersebut.

Perbaikan juga akan dilakukan di Buntok. Beberapa kawasan yang selama ini dilayani dari gardu induk  yang terlalu jauh bakal dialihkan ke sistem Buntok. Demikian juga di Muara Teweh, penyulang yang terlalu panjang akan diawasi secara khusus.

Sabtu lalu saya memang melakukan perjalanan darat dari Muara Teweh, Buntok, hingga Palangkaraya. Meski pinggang serasa dikocok di sepanjang perjalanan, banyak juga ide keluar untuk memperbaiki sistem kelistrikan di wilayah itu.

Empat langkah sebagai “penebusan” dosa tersebut adalah, pertama, mengadakan pembangkit secara cepat yang harus sudah “menyala”. Dalam empat bulan ke depan sebelum 17 Agustus 2011, seluruh Kalsel-Kalteng harus merdeka dari kekurangan pembangkit. Khusus untuk Kalsel masih akan diputuskan minggu ini karena keperluannya jauh lebih besar.

Meski begitu, penambahan tersebut diperlakukan sama, yakni harus sudah beres sebelum 17 Agustus 2011. Dengan demikian, para pengusaha  mal dan hotel di Kalsel juga diperlakukan sama dengan di Kalteng.

Kedua, seluruh daftar tunggu sudah harus habis sebelum 30 Mei 2011. Itu berarti rumah-rumah  yang selama ini meminta listrik dan belum terlayani sudah harus dilayani. Kecuali yang rumahnya memang sangat jauh dari jaringan listrik.

Ketiga, keperluan listrik di beban puncak pun akan dipenuhi  PLN. Dengan begitu, tidak akan ada lagi permintaan dari  PLN agar mal dan hotel harus menyalakan genset sendiri. Permintaan seperti itu hanya akan dilakukan sesekali kalau keadaannya darurat. Misalnya, ada bencana yang mengakibatkan pembangkit PLN rusak. Itu pun PLN akan memberikan biaya kemahalan akibat menyalakan genset sendiri tersebut. Itu sudah harus terjadi sebelum 17 Agustus 2011.

Keempat, mencukupi jangka panjang listrik di Kalsel-Kalteng. Memang sekarang sudah ada dua proyek PLTU. Asam-Asam 2 x 65 MW dan Pulang Pisau 2 x 65 MW. Dua-duanya sudah dalam pengerjaan. Minggu lalu kami putuskan untuk mempercepat tambahan dua lagi. Asam-Asam akan kami tambah pembangkit yang lebih besar lagi, 2 x 100 MW, dan proyek Sampit 2 x 25 MW juga dipercepat.

Selama proyek-proyek besar tersebut belum jadi, listrik di Kalsel-Kalteng bukan berarti tidak cukup. Seperti yang saya sebutkan, dengan penambahan secara besar-besaran yang akan terjadi sebelum 17 Agustus  2011, listrik di dua provinsi tersebut sudah sangat cukup. Cadangannya juga sudah ada. Hanya, semua itu dilakukan PLN dengan harga energi  yang sangat mahal. Itu berarti PLN bakal rugi sangat besar.

Nah, kalau proyek-proyek besar tersebut selesai, harga energi yang didapat PLN akan lebih murah. Sebab, pembangkit-pembangkit besar tersebut menggunakan batu bara. Sedangkan pembangkit  yang bakal kami adakan dalam waktu dekat ini menggunakan BBM yang sangat mahal.

Persoalan lainnya lagi adalah byar-pet atau mati lampu. Kalau masalah-masalah pembangkit tersebut belum terselesaikan, target di bidang mati lampu masih sulit dirumuskan.

Misalnya, pada 2009, mati lampu terjadi sebanyak 150 kali per pelanggan per tahun. Tahun lalu sudah sangat membaik menjadi  50 kali per pelanggan per tahun. Tahun ini secara nasional sebenarnya sudah kami tetapkan harus turun lagi menjadi 9 kali per pelanggan per tahun rata-rata.

Kalau target jumlah mati lampu itu tercapai, kita sebenarnya sudah bisa mengalahkan Malaysia dari segi jumlah terjadinya mati lampu. Tanda-tanda ke arah sana sudah terlihat. Di Palangkaraya, misalnya, di antara 418 unit gardu trafo yang ada, yang dulu sering rusak, selama tiga bulan ini baru dua unit yang rusak. Itu terjadi gara-gara banyak trafo atau gardu  yang kelebihan beban.

Karena itu, jumlah trafo juga akan terus ditambah. Tahun lalu saja PLN membeli lebih dari 10.000 unit trafo distribusi. Tahun ini PLN akan membeli lagi 15.000 unit trafo sejenis. Tentu yang sebagian digunakan untuk Kalsel-Kalteng juga.

Kalau bebang trafo-trafo tahun ini berhasil diseimbangkan, persoalan di Kalsel-Kalteng tinggal ini: mengatasi bagaimana agar kabel-kabel penyulang yang  melewati hutan-hutan itu tidak terganggu oleh pohon yang tumbang. Itulah penyebab mati lampu terbesar di Kalsel-Kalteng tahun depan. (*)

Diskusi

10 thoughts on ““Balas Dendam” untuk Kalselteng

  1. Pak, maaf out of topic, kenapa kok di lampung masih sering mati lampu? kemarin (2/4/2011) lampu padam lama sekali di seluruh Lampung. Terus terang ini sangat sangat menyebalkan sekali.. dan saya cari di situs PLN tidak ada pemberitaan sama sekali tentang pemadaman massal ini.

    Posted by dika | 3 April 2011, 11:08 am
  2. CEO PLN yang satu ini memang inspiring, semoga karyawan PLN sampai level paling bawah bisa meneladani idealisme beliau

    Posted by jarwadi | 5 April 2011, 10:19 am
  3. Maaf pah Dahlan, kami konsultan teknik di Jayawijaya, PAPUA…berencana belajar untuk menimba ilmu mengnai kelistrikan…khususnya pembangkit listrik mikro hidro….mohon input dan dukungan..bila mana bapak memiliki refernsinya..baik berupa rekanan, gambar teknis…spesifikasi jenis alat mekanis elektris… Terima kasih

    Posted by robit al malik | 5 April 2011, 6:56 pm
  4. Terima kasih pak Dahlan Iskan, anda tidak hanya mendengar keluhan tapi sungguh-sungguh memberikan perbaikan nyata bagi penyediaan listrik di daerah kami Kalsel dan Kalteng sampai rela turun langsung ke lapangan. Jasa anda sungguh tak terlupakan bagi kami dan generasi mendatang. Leadership anda benar-benar kelas dunia, semoga bisa menular ke pemimpin-pemimpin lain di Indonesia.

    Posted by Alma Adventa Gawei | 8 April 2011, 4:58 pm
  5. Salut. Semoga idealisme CEO PLN yang satu ini mengakar sampe level terbawah. Dan tentunya perubahan di PLN menjadikan PLN semakin maju dan profesional.

    Posted by virtue | 3 Mei 2011, 9:57 pm
  6. Mohon mulai dipikirkan untuk mengganti BBM dan batubara dengan lain yang lebih ramah lingkungan (air, Geothermal, sinar matahari, angin ombak). Disinyalir batubara menghasilkan emisi yang lebih beracun dibandingkan BBM. Logikanya, waktu proses fosilisasi, semua bahan organik dan anorganik akan menyatu menjadi batubara (mineral, logam, logam berat, protein, selulosa, dll). Jika batubara dibakar, logam berat akan lepas ke udara dan meracuni udara yang kita hirup. Briket Batubara juga tidak disarankan untuk digunakan untuk memasak di rumah tangga, karena emisinya beracun. Emisi BBM relatif lebih bersih karena logam berat bisa dihilangkan sebelum BBM dibakar.

    Posted by gatot | 6 Mei 2011, 8:43 am
  7. Maaf tapi kenyataan di Sampit saat bulan puasa dan hari lebaran listrik masih sering padam,bahkan hampir setiap hari. Mohon ditindaklanjuti.

    Posted by murwantolabs | 8 September 2011, 7:13 pm
  8. The champions are those who still believe in the dream even if others do not believe it

    Posted by PUSPA MANDIRI | 15 Juni 2014, 7:39 pm
  9. Sipilis adalah salah satu dari banyak penyakit seksual menular. Seperti yang disebutkan penyakit sipilis merupakan penyakit yang menyerang organ seksual baik pria dan wanita melalui hubungan badan atau hubungan seksual yang dilakukan dengan penderita. Meskipun penyakit ini adalah satu dari banyak penyakit berbahaya masih sedikit orang mengetahui apa itu sipilis penyebab sebenarnya sipilis serta bagaimana tindakan pencegahan serta penanganan untuk penyakit ini. Nah berdasarkan artikel yang ditulis onhealth.com berikut adalah halhal yang perlu diketahui tentang sipilis yang terjadi pada wanita.

    Posted by PUSPA MANDIRI | 11 Februari 2015, 6:12 am

Trackbacks/Pingbacks

  1. Ping-balik: Mati Lampu di Banua Kita « Secercah Inspirasi - 23 Desember 2011

Tinggalkan komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: