>>
Anda sedang membaca ...
Catatan Dahlan Iskan, Mencoba Hotel "Kempinski"Indonesia yang Baru

Berdesain Minimalis dengan Dominasi Bahan Kaca

Rabu, 01 April 2009

Dahlan Iskan: Mencoba Hotel ”Kempinski” Indonesia yang Baru (1)

Berdesain Minimalis dengan Dominasi Bahan Kaca

Saya suka mencoba hotel baru. Termasuk ketika Hotel Indonesia dibuka kembali dengan nama baru: Kempinski Indonesia. Namanya saja mencoba, saya siap dengan dua kemungkinan: kekurangan dan kelebihan.

Saya tidak akan komplain kalau saja menemukan kekurangan. Saya sendiri yang sudah mendirikan begitu banyak surat kabar (100 lebih?), juga selalu mengecewakan pembaca setiap kali surat kabar baru itu mulai terbit. Lama-lama kekurangan itu dikoreksi dan akhirnya menjadi baik. Demikian juga ketika kami membuka usaha gedung perkantoran, pabrik kertas, dan PLTU. Di awal-awalnya selalu saja banyak kekurangan.

Kemungkinan kedua, saya akan langsung mengaguminya. Siapa tahu kehebatan hotel ini sama dengan mall Grand Indonesia yang lebih dulu dibuka. Toh hotel ini bukan saja menjadi bagian dari kompleks Grand Indonesia yang megah itu, pemiliknya pun sama: kelompok Djarum. Apalagi ada nama Kempinski di situ. Inilah jaringan hotel dari Jepang yang sudah sangat terkenal reputasinya. Saya juga sudah sering menginap di berbagai Hotel Kempinski di banyak negara. Saya sudah tahu standar dan reputasinya.

Saya sudah beberapa kali ke mall Grand Indonesia sebelum hotel ini dibuka. Biasanya untuk makan di restoran Jepang atau Korea di lantai 5 itu. Sambil makan saya bercita-cita kalau hotelnya sudah dibuka saya akan langsung merasakannya. Ternyata saya terlambat tahu. Hotel itu sudah dibuka pada 1 Maret lalu, tapi saya baru punya kesempatan mencobanya 24 hari kemudian.

Lalu apa yang saya alami ketika menginap di Hotel Indonesia yang baru ini?

Saya memperoleh dua-duanya. Kekurangannya dan kelebihannya.

Meski tempatnya di kompleks Grand Indonesia, hotel ini ternyata tergolong “hotel bisnis”. Hanya, hotel bisnis yang mewah. Karena hotel bisnis, jangan mengharapkan lobi yang wah, atau kamar yang besar, atau coffee shop yang grand. Hotel ini menganut konsep minimalis, tapi minimalisnya sebuah hotel bintang lima. Lobinya penuh dengan pilar yang besar-besar. Untuk mencari di mana resepsionisnya saya harus melongok-longok di antara pilar-pilar itu. Oh, di sana: membelakangi taman dengan sekat kaca penuh yang terang benderang.

Bahan kaca memang mendominasi semua hal. Rupanya inilah memang yang menjadi ciri khas baru Hotel Indonesia. Ini juga yang membuat citranya sebagai hotel bisnis sangat menonjol. Pilar-pilarnya, kolom-kolomnya, dinding-dindingnya serba berkaca.

Kelihatannya bahan kaca ini sekaligus untuk mengatasi persoalan “ruang” yang menjadi penghambat utama desainernya. Sebagai hotel lama yang direnovasi, tentu Hotel Indonesia tidak bisa menghindari “warisan” lama itu. Misalnya, pilar-pilar, kolom-kolom dan ukuran kamar yang terkait dengan fondasi asal bangunan itu. Semua harus terikat dengan konstruksi lama yang untuk ukuran sekarang tentu tidak akan memuaskan para perancang. Kolom-kolom besar di lobi itu, misalnya, bagaimana bisa membuangnya? Tidak mungkin. Karena itu, mereka mengatasinya dengan membalutnya dengan kaca-kaca.

Demikian juga kolom rendah di dalam kamar. Yakni, kolom di antara ranjang dan meja kerja. Kolom itu begitu rendahnya sehingga seperti memotong kamar menjadi dua bagian. Tapi, desainer berhasil mengurangi kesan itu dengan cara membungkus kolom tersebut dengan kaca cermin. Dengan demikian kamar itu kesannya masih cukup luas.

Hari itu saya mendapat kamar di lantai 6, agak di ujung lorong. Dan, memang kelihatannya baru dua lantai (lantai 5 dan 6) yang diuji coba. Begitu keluar dari lift di lantai 6, saya belok kiri menuju lorong untuk ke kamar. Di koridor inilah saya baru merasakan ketidakcocokan antara harga dengan kenyamanan yang disajikan. Kamar ini harus saya bayar dengan tarif Rp 2,5 juta/malam. Itu pun sudah harga travel. Kalau go show, pasti lebih mahal lagi.

Untuk tarif segitu tinggi, koridor ini kurang memberikan kesan mahal. Memang saya sendiri agak sulit kalau harus ikut memikirkan bagaimana sebaiknya koridor itu didesain. Sebab, sisi kiri koridor tersebut adalah dinding. Dinding mall, rupanya. Desainer lantas menutupi kelemahan itu dengan membuat jendela-jendela tipuan di sepanjang koridor. Yakni, jendela-jendela kaca. Meski begitu, tetap saja muncul kesan bahwa di balik kaca itu adalah dinding. Apalagi koridor ini terasa sangat sempit untuk ukuran kamar seharga Rp 2,5 juta. Kelihatannya koridor ini memerlukan sentuhan desainer sekali lagi. (bersambung)

Iklan

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: