>>
Anda sedang membaca ...
Catatan Dahlan Iskan

Standar Pengamanan Hotel Bintang Lima di India

Sabtu, 29 November 2008
Standar Pengamanan Hotel Bintang Lima di India
Rusuh, Tetap Bebas Keluar Masuk Lobi Sheraton

38173large

Lolosnya lusinan teroris masuk dua hotel bintang lima Taj Mahal dan Trident (Oberoi) di Mumbai, dengan senjata dan amunisi penuh yang disimpan di tas jinjing dan tas punggung, mencengangkan publik internasional. Berikut catatan Chairman Jawa Pos Dahlan Iskan tentang standar pengamanan hotel di India.

Saya tahu, sejak dulu di India banyak sekali bom meledak. Kecil dan besar. Tapi, ketika berkunjung ke India bulan lalu, saya kaget: tidak satu pun hotel yang melakukan pemeriksaan terhadap tamu-tamunya. Rasanya bom di India jauh lebih banyak daripada yang di Indonesia. Tapi, pengamanan di hotel-hotel di Indonesia jauh lebih siap. Pertama-tama kita memang agak risi dengan pengamanan di hotel-hotel di Indonesia. Terutama sejak di setiap depan lobi dipasangi pintu detektor. Tapi, lama-lama kita sudah menjadi biasa. Bahkan, merasa lebih aman. Lebih dari itu, sebelum masuk halaman hotel pun mobil kita sudah diminta berhenti, disuruh membuka pintu dan bagasi untuk diperiksa. Mula-mula rasanya menghambat sekali. Tapi, lama-lama itu juga sudah biasa. Kita juga merasa lebih aman.

Tapi, di India tidak ada pengamanan seperti itu. Ketika saya dan teman-teman berwisata ke Hotel Taj Mahal di Mumbai itu, misalnya, kami tidak harus masuk pintu detektor. Tidak ada fasilitas untuk itu. Juga tidak ada satpam yang khusus mengawasi orang-orang yang masuk ke lobi. Memang ada satpam. Tapi, rasanya tidak secara khusus bertugas mengamati orang-orang yang datang.

Semula, karena biasa di Jakarta, saya siap untuk ditanya banyak hal. Maklum, kami kan bukan penghuni hotel itu. Wajah-wajah kami juga bukan wajah yang familier di situ. Pasti setidaknya akan ditanya mau ada perlu apa. Ternyata tidak. Kami semua langsung saja masuk ke lobi dan tolah-toleh di situ tanpa ada yang mencurigai atau mengawasi sedikit pun. Atau, satpam di situ mungkin sudah terlalu biasa. Memang, banyak wisatawan yang hanya datang ke Hotel Taj Mahal untuk melihat-lihat.

Di ibu kota India, New Delhi, juga sama. Saya tinggal di Hotel Intercontinental. Juga tidak ada pemeriksaan sama sekali. Semua orang bebas keluar masuk, meski arus keluar masuk tidak seramai di hotel-hotel di Indonesia. Padahal, belum lama berselang ada bom meledak di sebuah pasar yang menewaskan banyak orang. Bahkan, baru saja ada berita pembebasan beberapa tahanan yang semula dianggap bagian dari kelompok ekstrem Islam.

Suatu malam saya ingin makan malam makanan khas India yang amat terkenal di New Delhi. Yakni, di Hotel Sheraton Delhi. Tapi, kami tidak sempat reservasi sehingga harus antre dua jam. Kami menunggu di lobi hotel itu sambil melihat-lihat keunikan hotel tersebut. Di tempat itu, dengan begitu banyak orang asing yang makan, juga tidak ada pengamanan sedikit pun. Semua bebas keluar masuk seperti sedang berada di negara yang sangat aman. Padahal, hari itu di wilayah Kashmir terjadi ”perang”. Bandara saja terpaksa ditutup. Ketegangan antara penganut Hindu dan Islam memuncak. Tapi, di tempat-tempat umum di New Delhi tidak terlihat ada pengamanan.

Di Ahmadabad, Gujarat, juga sama. Tidak terlihat ada pengamanan khusus. Padahal, baru seminggu sebelumnya sebuah pura terkenal di situ diledakkan. Seminggu setelah ledakan itu saya berkunjung ke pura tersebut. Suasananya sangat lengang karena masih berduka. Selama saya di India 10 hari, selalu saya baca adanya ledakan di berbagai wilayah. Ada kerusuhan Islam dengan Hindu. Ada juga antara Hindu dan Kristen. Juga Hindu dengan Buddha. Tapi, tempat-tempat umum tidak melakukan pengamanan khusus.

Memang, dulu ketika pertama-tama ada hotel dipasangi pintu detektor rasanya mengganggu. Juga ada kesan tampaknya negara ini tidak aman. Perasaan yang sama saya alami ketika berkunjung ke Kairo beberapa tahun lalu. Waktu itu belum terjadi pengeboman World Trade Centre, New York. Belum terjadi perang Iraq dan Afghanistan. Suasana masih damai. Tapi, ketika saya tiba di hotel bintang lima di Kairo, saya harus melewati pintu detektor, seperti yang kini dilakukan di Indonesia.

Saat itu rasanya lucu sekali. Saya sampai menertawakan Mesir. Masuk hotel kok diperiksa seperti masuk ke bandara. Juga muncul pertanyaan: apakah Kairo sedang tidak aman? Saya tahu bahwa ada gerakan Ikhwanul Muslimin yang lagi anti pemerintah dan anti-Barat. Namun, saya tidak menyangka bahwa pengaruhnya sampai harus memasang pintu detektor di sebuah hotel. Tidak disangka, beberapa tahun kemudian Indonesia pun melakukan hal yang sama.

Sudah lama koran-koran mempertanyakan kemampuan polisi India menjamin keselamatan orang-orang di tempat umum: pura, pasar, dan terminal. Tapi, tidak pernah disebut soal hotel. Kali ini, setelah Hotel Taj Mahal, Mumbai, diledakkan (bersama Hotel Oberoi), rasanya pertanyaan itu sudah harus ditambah satu: keamanan hotel. Apalagi, semua orang yang ke Mumbai ada kecenderungan berkunjung ke hotel itu berkat ketenarannya. Dan, bagi saya juga sebagai kompensasi karena saya tidak sempat berkunjung ke Taj Mahal yang letaknya di kota Agra, dua jam penerbangan dari Mumbai. (*)

sumber

Iklan

Diskusi

One thought on “Standar Pengamanan Hotel Bintang Lima di India

  1. Hancurkan India.. Allahuakkbar…allahuakbaaar…

    Hancurkan Eropa… Allahuakkbar…allahuakbaaar…

    *ngombe sek maneh…

    Posted by Ajaran | 29 November 2008, 11:00 am

Tinggalkan komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: