>>
Anda sedang membaca ...
Sisi Susah Dua Perusahaan yang sangat sukses di Tiongkok

Wahaha Berhenti Hahaha karena Partner Raksasa

25 Juni 2007
Wahaha Berhenti Hahaha karena Partner Raksasa

Sisi Susah Dua Perusahaan yang Sangat Sukses di Tiongkok (1)
Catatan: Dahlan Iskan

Tiongkok,- Wahaha dalam bahasa Mandarin tidak ada artinya. Itu adalah suara anak-anak yang sedang tertawa terbahak-bahak. Kata itulah yang dipakai Zong Qinghou untuk merek minuman anak-anak, ketika pada 1980-an Zong mulai merintis usaha kecil-kecilan.

ZONG tidak sampai tamat SMA, bekerja keras dan akhirnya berhasil. Rintisan usaha yang dia mulai di Hangzhou, 3 jam perjalanan mobil dari Shanghai itu, maju pesat. Bahkan amat pesat. Dari minuman rasa buah, usahanya berkembang ke air mineral, cola, makanan ringan, dan pakaian anak-anak.

Zong memang bisa tertawa terbahak-bahak melihat semua itu. Apalagi ketika dia berhasil memproduksi cola yang akan dipersaingkan secara langsung dengan Coca Cola maupun Pepsi Cola. Zong menamakan colanya itu dengan Feichang Cola.

Feichang, dalam bahasa Mandarin, berarti istimewa atau amat-sangat. Mungkin kalau dalam bahasa anak muda sekarang, Feichang Cola bisa kita terjemahkan menjadi ’’cola banget’’. Hurufnya dibuat sangat mirip Coca Cola. Warna merahnya juga serupa. Rasanya, kata penggemar, di antara Coca Cola dan Pepsi Cola. Pelan-pelan, terutama dimulai dari kota-kota kecil, Feichang Cola menggerogoti cola yang sebenarnya.

Zong masih belum puas. Beberapa tahun kemudian, dia membikin kejutan dengan mengekspor Feichang Cola-nya ke New York! Ingin mengalahkan Coca Cola di kandangnya? ’’Tidaklah. Saya tidak akan bisa mengalahkan Coca Cola. Tapi, saya akan coba membuktikan bahwa telur bisa memecahkan batu,’’ katanya seperti mau bermain shaolin.

Dia menyatakan itu di berbagai forum karena dia memang laris jadi pembicara seminar di mana-mana. Meski bukan sarjana, Zong kelihatannya memang cerdas. Dia bisa belajar cepat. Kemauannya pun lebih cepat langkahnya. Lihatlah hobinya: baca buku. Mulai jurnal bisnis, novel, sampai buku-buku klasik.

Ide Zong memang terlalu banyak. Juga energinya. Dia tidak pernah tinggal lama di kantor. Terus jalan ke agen-agen. Dari satu kota ke kota lain. Tiongkok yang begitu luas, dia jelajahi. Dia kerja 16 jam sehari. Omzetnya, terakhir, bisa mencapai Rp 20 triliun.

Keriangan Zong itu juga akan ditularkan ke Indonesia. Bulan depan, ada peresmian pabriknya di Indonesia.

Zong pun masuk daftar orang terkaya di Tiongkok. Sejak ideologi ’’komunisme tiga kaki’’ diberlakukan, pengusaha seperti Zong diangkat menjadi anggota politbiro partai. Usahanya sukses. Langkah politiknya moncer. Wahaha benar-benar bukan lagi hanya suara anak-anak yang lagi tertawa-tawa, tapi juga suara hati Zong yang sedang riang gembira.

Tertawa memang harus ada akhirnya. Paling tidak, harus ada berhentinya. Dan, Zong, tidak terkecuali, juga harus mengalaminya. Suasana riang-gembira seperti itu tiba-tiba tidak terdengar lagi sejak dua bulan lalu. Wahaha lagi prihatin berat. Zong lagi digugat oleh partnernya. Bukan sembarang partner. Ia adalah raksasa minuman dan makanan dari Prancis, Danone. (Di Indonesia, Danone mengambil alih Aqua).

Ceritanya begini: delapan tahun lalu, ambisi dia untuk menguasai pasar makanan dan minuman tidak bisa distop. Padahal, ada kalanya, pertumbuhan perusahaan itu seperti pertumbuhan bayi. Lahir, bayi, kanak-kanak, remaja, lalu dewasa. Di setiap tahap itu biasanya mengalami sakit yang disebut ’’growing pain’’. Sakit untuk menuju besar.

Di perusahaan pun demikian. Ketika perusahaan tumbuh cepat, ada masanya kena ’’sakit’’: kadang modalnya tidak cukup, kadang tenaga manajernya kurang, dan kadang bagian pengawasan belum ada. Padahal, order kian banyak, kepercayaan konsumen kian tinggi. Kalau tidak dilayani, pesainglah yang akan memanfaatkan pasar itu.

Untuk mengatasi ’’sakit pertumbuhan’’ seperti itu, kadang diperlukan suntikan modal baru. Tapi, kadang cukuplah kalau pemilik perusahaan memutuskan untuk berhenti melangkah dulu sesaat. Tarik napas dan susun kekuatan. Jangan lari terus. Napas bisa putus.

Ketika Wahaha menderita growing pain seperti itu, Zong tidak mau memilih menghentikan ekspansinya sejenak. Dia memilih cari modal tambahan. Kalau harus berhenti sesaat, bisa-bisa ambisinya tidak akan cepat tercapai. Dia merasa ketika memulai usaha, umurnya sudah beranjak tua, 45 tahun.

Maka, Zong lantas mengajak Danone berpartner. Raksasa dari Prancis tersebut setuju memompakan modal sekitar Rp 600 miliar dengan mendapatkan saham 51 persen. Danone juga menempatkan dua direktur, meski menyerahkan jabatan chairman dan CEO-nya kepada Zong.

Danone mengakui kehebatan Zong yang telah melahirkan dan membawa Wahaha ke tingkat yang begitu sukses serta mampu menguasai pasar Tiongkok. Danone memerlukan luasnya jaringan itu, yang kalau dia sendiri yang membuat mulai nol bisa-bisa tidak berhasil. Danone juga mengakui energi dan ide-ide Zong akan bisa terus membawa Wahaha ke langit. Dan, itu terbukti bahwa pada tahun-tahun berikutnya Wahaha masih terus meningkat lebih dari 30 persen setiap tahun.

Tapi, akhir tahun lalu, Danone mulai menemukan ketidakberesan dalam pengelolaan keuangan. Danone berhasil melihat ada ’’pipa misterius’’ yang menghubungkan brankas di bagian keuangan Wahaha dengan brankas di perusahaan yang dia bangun lewat keluarganya secara terpisah.

’’Pipa’’ melengkung itulah, menurut Danone, yang menyedot sebagian uang Wahaha untuk membesarkan perusahaan keluarga Zong. Danone belum mau menyebutkan jumlah tepatnya. Tapi, media Barat menyebutnya mencapai ratusan juta dolar. Begitu tingginya tingkat kerahasiaan pipa-pipa itu, sehingga secara akuntansi mungkin juga tidak akan bisa dibuktikan.

Karena itu, rencana Danone menggugat Zong belum sampai ke tingkat penyelewengan keuangan tersebut. Yang dipersoalkan baru tuduhan pelanggaran atas perjanjian joint venture. Yakni, mengapa Zong dan keluarganya membangun usaha sendiri yang menggunakan jaringan pemasaran Wahaha. Sejak saat itu, mulailah suasana tidak nyaman. Terjadilah saling incar kelemahan sekaligus saling pasang kuda-kuda. Permainan kungfu Zong akan berhadapan dengan mirage Prancis. Dua bulan lalu, mirage itu mulai menembakkan roketnya dari Amerika ke arah Zong: Zong digugat di pengadilan California.

Sebelum itu, Zong memainkan kungfunya. Dia justru menambah usaha-usaha sejenis dan dia juga memakai jalur distribusi serta keagenan yang memang punya hubungan emosional dengan Zong. Lalu, Zong juga memainkan kipas kertasnya: dia sebarkan surat panjang ke berbagai situs internet mengenai ketidakpuasannya terhadap perilaku Danone dan orang-orangnya di Wahaha. Dia mengungkapkan bahwa Danone telah mau enaknya saja menguasai Wahaha dengan sangat murah.

Bahkan, ketika pekan lalu Danone akan mengadakan konferensi pers di Shanghai, sebuah demo buruh berlangsung di depan gedung yang mulai dipenuhi wartawan. Buruh pun, yang juga punya hubungan emosional dengan Zong, mendukung bosnya tersebut. Itu, antara lain, karena Zong memang sangat akrab dengan buruh. Dia sering mengungkapkan bahwa gaya kepemimpinannya itu mengikuti gaya Mao Zedong. Mungkin benar. Mungkin juga itu hanya gaya Zong menyenangkan banyak orang.

Sejauh ini, pemerintah tidak memperlihatkan memihak siapa. Tapi, semua orang memang berharap persoalan tersebut bisa diselesaikan sambil minum Wahaha dan sambil tertawa-tawa. Tidak perlu kungfu dan mirage. Mungkin lembaga arbitrase di Hangzhou akan bisa menyelesaikannya. Pers Barat tentu condong ke Danone. Pers lokal agak condong ke Zong. Pers Barat menyebut Zong sebagai bos yang mbeling. Pers lokal menyebut dia orang yang humble.

Zong kini berumur 61 tahun. Orangnya memang supel luar biasa. Anaknya hanya satu (tentu!), wanita. Anaknya itulah yang banyak dia pakai untuk mendirikan usaha-usaha keluarga di luar yang dikongsikan dengan Danone.**

Iklan

Diskusi

3 thoughts on “Wahaha Berhenti Hahaha karena Partner Raksasa

  1. Menarik sekali kisah Zong ini.

    Posted by admin | 15 Maret 2012, 9:02 am
  2. Do it now or you will be regretful because of missing a valuable chance

    Posted by AHMAD EKO PRASETYO | 8 Juli 2014, 3:28 am
  3. Mendengarkan musik favorit akan melebarkan pembuluh darah sehingga meningkatkan aliran darah

    Posted by ZALMADRI PUTRA | 11 Februari 2015, 3:19 pm

Tinggalkan komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: