>>
Anda sedang membaca ...
Kisah Debu Menuju Kota Seratus Juta Yuan

Tertutup Lumpur, Kota Kaifeng Sekarang Lapis Tiga

26 Mei 2007

Tertutup Lumpur, Kota Kaifeng Sekarang Lapis Tiga
Kisah Debu Menuju Kota Seratus Juta Yuan (1)

Tiongkok,- Debu bisa terbang ke mana-mana, ikut pergi ke mana pun angin membawa. Debu juga bisa membawa perubahan, memberi makna di balik penderitaan.

Catatan Dahlan Iskan dari Tiongkok

Bulan Mei seperti ini perabot rumah harus sering dilap. Mobil tak perlu dicuci karena sebentar lagi juga akan berdebu. Itulah debu amat lembut kiriman dari Gurun Gobi. Yakni dari wilayah Mongolia atau Ningxia yang baru saya kunjungi.

Gurun Gobi, salah satu gurun terkenal di dunia setelah Sahara di Afrika, memang sering membuat warga Beijing, Tianjin, dan sekitarnya lebih sering bersin.

Bulan depan, ketika angin mulai berubah arah dan hujan mulai turun, barulah kaca-kaca gedung atau tembok-tembok bangunan kelihatan lebih bersih. Sayangnya, udara juga mulai tidak enak: panas yang kering.

Sekarang pun udara sudah kurang bersahabat. Peralihan ke musim panas datang lebih cepat. Yang alergi debu, apalagi yang mudah terkena radang tenggorokan, sebaiknya jangan sering keluar rumah. Angin kencang yang tiba-tiba, bercampur debu dan udara panas, bisa melemahkan sistem pertahanan tubuh.

Tapi, gurun pasir Ningxia tidak hanya mengirim debu lembut lewat udara. Juga lewat darat. Pada musim hujan, debu lembut berwarna kuning itu dibawa air masuk ke sungai. Air sungai pun berwarna kuning. Begitulah latar belakangnya mengapa sungai tersebut bernama Huang He (Sungai Kuning).

Air sungai ini, juga pasir kuningnya, terus mengalir sampai jauh sekali. Ke laut antara Tiongkok dan Jepang. Laut itu kemudian juga diberi nama Huang Hai (Laut Kuning). Tentu, lautnya sendiri masih tetap berwarna biru, tapi di muara Huang He terlihat sekali dominasi warna kuning lumpurnya.

Huang He merupakan sungai terpanjang kedua di Tiongkok (5.464 km) setelah Chang Jiang. Berarti lima kali panjang Pulau Jawa. Daratan Tiongkok memang seperti dibelah tiga sungai panjang. Huang He di utara, Chang Jiang di tengah, dan Sungai Mutiara di Selatan.

Kalau Chang Jiang membawa kemakmuran dari hulunya sampai ke Shanghai dan Mutiara membawa kemakmuran dari pangkalnya hingga ke Guangzhou, Huang He lebih dikenang sebagai pembawa penderitaan. Sampai-sampai, kisah mengenai sungai ini juga disebut sebagai ”kisah derita jutaan manusia”.

Hulu sungai ini berada di Gunung Gun Lun di Provinsi Qing Hai. Lalu mengalir (aneh!) ke utara ke Ningxia. Terus ke Mongolia. Dari sini baru melengkung balik lagi ke selatan. Ke arah Provinsi Henan. Mengapa sungai ini mampir dulu ke Ningxia dan Mongolia, benar-benar seperti hanya ingin mengambil debu dari wilayah itu.

Begitu balik mengalir ke selatan, sungai ini seperti dengan entengnya mengangkut 1,6 miliar ton debu setiap tahun! Dari jumlah itu, 1,2 miliar ton sampai terbawa masuk ke Laut Kuning. Sisanya tentu tertinggal di sepanjang alur. Otomatis lama-kelamaan dasar sungai itu dangkal. Dan makin dangkal.

Akibatnya, banjir masuk ke kanan-kiri aliran sungai yang lebih rendah dari dasar sungai itu sendiri. Begitulah terus-menerus. Beratus tahun. Beribu tahun. Hulu Huang He yang berada di ketinggian 4.500 meter tentu dengan lancarnya bisa menggerojokkan debu ke arah hilir yang amat rendah.

Dalam catatan sejarah sungai itu, banjir besar pernah terjadi pada 1194. Saat itu Kerajaan Majapahit pun belum ada. Ken Arok pun belum lahir. Begitu besarnya banjir itu (juga begitu banyaknya pasir yang diangkut) sampai-sampai aliran sungai itu pindah lebih ke selatan. Ini bukan perpindahan pertama. Menurut catatan sejarah, aliran Huang He sudah berpindah-pindah sebanyak 1.500 kali. Bahkan, muaranya pun pernah pindah sejauh 300 km.

Semula Huang He bermuara di sela-sela pegunungan bagian selatan Provinsi Shandong. Kini bermuara di Teluk Bohai, 300 km lebih ke utara. Muara baru itu masih di Shandong, tapi sudah mendekati Tianjin.

Begitulah. Alam terus berubah. Jalan Darmo Surabaya pun dulunya masih laut dan Mojokerto tidak sejauh ini dari muara. Pulau Sumatera pun dulu agak bundar, sebelum pelan-pelan sisi selatannya tergerus gelombang dan entah berapa kali tsunami. Muara Huang He yang pindah sejauh 300 km itu sama artinya pindah dari Porong ke Tuban. Atau dari Palu ke Mamuju.

Bahwa Huang He dari Ningxia membelok jauh ke selatan sejauh 1.300 km, karena wilayah tengah Tiongkok ini memang rendah. Bagian terendah berada di Provinsi Henan, sebuah provinsi dengan penduduk sekarang 120 juta orang. Kini Henan menjadi provinsi dengan penduduk terbesar setelah Provinsi Sichuan dibelah dua, menjadi Sichuan dan Chongqing.

Provinsi Henan-lah yang jadi ”bulan-bulanan” Huang He. Padahal, Henan dulunya sangat makmur. Ibu kota Tiongkok lama beberapa kali berada di provinsi ini, seperti di Kota Anyang atau Kaifeng. Shaolin Temple juga di dekat Zhengzhou, ibu kota provinsi ini.

Tapi, karena datarannya yang rendah, ketika Huang He membawa lumpur dari ”atas”, ke sinilah sasarannya. Sampai-sampai Kota Kaifeng (kotanya Judge Bao dalam film seri itu) pernah terendam lumpur sehingga kota itu terbenam dan hilang dari peta.

Sekian ratus tahun kemudian, di atas kota itu dibangun kota lagi dengan daratan yang baru. Namun, karena masih lebih rendah daripada dasar sungai, suatu saat tenggelam lagi. Kota Kaifeng yang sekarang adalah kota ketiga. Artinya, di bawah Kota Kaifeng yang sekarang, kalau digali, masih ada kota kedua. Dan kalau digali lebih dalam lagi, akan ditemukan Kota Kaifeng yang pertama.

Untuk menanggulangi agar kejadian serupa tidak terulang, kini di sisi kanan-kiri sungai dibangun tanggul. Karena dasar sungainya kian tinggi, tanggulnya kian lama juga kian tinggi. Begitu tingginya tanggul itu, sehingga di dekat Kaifeng yang sekarang, dasar sungai itu berada 21 meter di atas sawah dan permukiman penduduk.

Berbagai dam dibangun di hulu sungai. Tapi tidak sanggup melawan 1,5 miliar ton lumpur setiap tahun. Pembangunan dam terbesar dilakukan tahun 1950. Biayanya ditanggung Rusia (waktu itu bernama Uni Soviet). Tapi karena dua negara komunis ini berseteru, bantuan itu dihentikan.

Bendungan itu tahun 1970 diteruskan sendiri oleh Tiongkok hingga selesai.

Kini di bawah pemerintahan Tiongkok modern, banyak sekali rencana untuk mengendalikan sungai ini. Juga untuk mendapatkan manfaat yang besar. Baik bagi listrik, irigasi, maupun sumber air minum.

Nanti ada tiga sungai buatan yang amat besar dari arah selatan ke utara. Proyek raksasa kedua setelah Tiongkok berhasil membangun bendungan Lembah Tiga Ngarai di Sungai Chang Jiang. Proyek Huang He ini akan memakan waktu 100 tahun.

Pada bulan-bulan seperti ini, praktis Huang He tidak mengalirkan air. Kering. Terutama di hilirnya. Semua air sudah dibendung di hulu untuk mendapatkan listrik dan irigasi bagi orang di hulu sungai. Provinsi Ningxia pun bergantung pada sungai ini. Kota-kotanya, maupun penduduknya, praktis semuanya berada di dataran rendah sepanjang 100 km di kanan kiri sungai ini. Masjid-masjid terbanyak juga di jalur 100 km ini (di Ningxia terdapat lebih dari 1.800 masjid).

Ningxia, yang istilah resminya sebagai ”Daerah khusus orang Hui” dengan status setingkat provinsi, tentu tidak hanya mengirimkan pasir lembut ke wilayah lain.

Daerah ini juga memiliki hasil kerajinan pakaian dari bulu domba yang amat istimewa. Baik yang masih dengan kulitnya maupun hanya dari bulunya. Pada musim dingin, pakaian ini tidak hanya jadi penghangat, tapi juga jadi simbol kualitas. Itulah bulu domba yang diambil ketika si domba masih guniang -remaja berumur enam bulan. Lagi baik-baiknya bulunya. Lagi halus-halusnya bulunya. ***

Artikel Terkait:

Iklan

Diskusi

2 thoughts on “Tertutup Lumpur, Kota Kaifeng Sekarang Lapis Tiga

  1. Be yourself because pretending is so painful

    Posted by ELISABET HALIDA | 9 Februari 2015, 8:41 pm
  2. Salah satu istilah yang digunakan dalam statistic ini adalaj prevalensi kutil kelamin. Hal ini mengacu pada jumlah orang yang mengalami tahapan penyakit ini pada waktu tertentu.

    Posted by ELISABET HALIDA | 11 Februari 2015, 4:10 am

Tinggalkan komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: