>>
Anda sedang membaca ...
Catatan Dahlan Iskan

Hotel Mulia ala Nurwahid

20 Oktober 2004,
Hotel Mulia ala Nurwahid
Catatan Dahlan Iskan

Saya sering berada di Hotel Mulia Senayan, terutama untuk janjian dengan tamu. Letaknya strategis sehingga mudah dijangkau dari mana saja. Juga tidak terlalu jauh (untuk ukuran Jakarta) dari kantor Jawa Pos Jakarta. Kalau mau ke bandara atau datang dari bandara, juga mudah aksesnya ke jalan tol.

Banyak hotel di sekitar gedung DPR/MPR, tetapi memang Hotel Mulialah yang paling dekat dengan gedung wakil rakyat itu. Juga paling baru dan paling besar. Jumlah kamarnya hampir 1.000 dan fasilitasnya benar-benar comfort. Kucuran air di kamar mandinya begitu besar dan sempurna. Handuknya empuk dan nyaman sekali terasa di kulit. Bantalnya khas empuknya dan pas tingginya. Ruang kamarnya lebar, TV-nya besar, sofa dan meja kerjanya nyaman sekali rasanya. Warna kamarnya dominan kuning lunak dan pandangan ke luar kamar baik semua. Di kamar tertentu bisa melihat gedung DPR/MPR dari atas. Di kamar lain bisa melihat
kemegahan Stadion Senayan. Dari kamar yang lain lagi bisa lihat lapangan golf. Dan, dari kamar tertentu bisa melihat gedung Graha Pena Jakarta.

Restoran di lantai bawah tanah juga lengkap. Makanan Thailandnya selalu penuh pengunjung. Masakan Jepangnya terkenal. Chinese foodnya di atas rata-rata. Tapi, semua itu kalah dengan coffee shop-nya yang mirip pujasera, tapi bintang lima. Mulai sashimi sampai dawet ada di sini.

Lift-nya 10 buah, semuanya dengan kecepatan tinggi. Lobby-nya longgar sekali dan terasnya cukup untuk mobil berhenti jajar empat. Mobil-mobil mewah mendapat prioritas berhenti di teras: ada BMW seri 7, Roll Roys Bently, Jaguar, dan sebangsanya.

Kalau musim sidang pleno DPR atau MPR, hotel ini ramainya lebih-lebih lagi. Atau, kalau lagi ada perhelatan politik tingkat nasional. Politisi berlalu-lalang di hotel ini. Coffee shop-nya melebihi ruang rapat berbagai
komisi politik. Dijamin tidak ada yang ketiduran dalam “rapat komisi” di berbagai sudut hotel ini.

Meski paling dekat dengan gedung DPR/MPR, untuk menuju gedung wakil rakyat ini tetap harus bermobil. Maka, sebenarnya ukuran dekat di sini juga relatif. Sama-sama masih harus naik mobil, maka sebenarnya ada juga hotel yang jauh lebih sederhana dari Hotel Mulia. Yakni, Hotel Century atau Hotel Ibis. Tapi, mana bisa bergengsi untuk menggunakan kedua hotel itu, karena memang hanya berbintang tiga?

Maka, kalau Ketua MPR Dr Hidayat Nurwahid tidak mau menggunakan fasilitas untuk tinggal di Hotel Mulia ini, barangkali bukan dengan alasan semata-mata agar lebih menghemat. Untuk ukuran hotel semewah Mulia, tarifnya sebenarnya tidak mahal. Saya bisa dapat tarif kurang dari Rp 1 juta satu malam.

Langkah ketua MPR itu harus lebih dilihat dari semangatnya. Semangat menyesuaikan diri dengan kesulitan ekonomi umumnya masyarakat yang mereka wakili. Di mata orang seperti ketua MPR, Hotel Mulia mengandung banyak aspek yang harus dia hindari: Itulah hotel yang mengambil tanah kompleks olahraga
Senayan (meski prosedurnya barangkali secara hukum benar). Itulah hotel yang melanggar tata ruang karena menggunakan sempadan jalan (meski secara hukum sudah diselesaikan dengan cara membayar denda). Itulah hotel yang pemiliknya atau sebagian pemiliknya terkait dengan BLBI dalam jumlah besar, lalu terlibat
kasus cesie Bank Bali, tapi grup perusahaan ini mampu menyumbang puluhan miliar untuk kepentingan partai penguasa.

Kalau dilihat dari semua itu, alangkah sayangnya kalau politisi dan negarawan lainnya tidak mau mengikuti jejak Hidayat Nurwahid. Sekadar untuk menunjukkan kepekaan perasaan keadilan yang umumnya juga dirasakan masyarakat yang mereka wakili.

Toh, tanpa politisi tinggal di hotel ini selama bersidang MPR hari ini, Hotel Mulia akan tetap berjaya: hotel ini nyaman, mudah dijangkau, bergensi, lengkap, dan relatif murah. Hotel ini juga “bersejarah”. Inilah hotel yang memegang rekor dunia dalam kecepatan pembangunannya. Hotel 40 tingkat ini dibangun dalam delapan bulan saja sehingga masuk ke Guinness Book of World Records.

Karena itu, saya yakin tetap saja di hari-hari mendatang hotel ini akan tetap penuh dengan politisi yang lalu lalang di dalamnya. Sebuah kenikmatan yang sudah begitu lama menjadi bagian dari gaya hidup politisi Jakarta. (dis)

Iklan

Diskusi

3 thoughts on “Hotel Mulia ala Nurwahid

  1. ulasan yg bagus pak dahlan, thanks atas infonya, keep spirit semoga bapak semakin sukses.. and PLTA di takengon cepat seleai.. hehe.. salam dari ian di takengon.. thq

    Posted by ian siregar | 1 Juli 2011, 1:30 pm
  2. Baru tau ternyata di balik megahnya Hotel Mulia ternyata seperti itu..

    Posted by Lando Jr | 13 September 2012, 3:03 pm
  3. Berbeda dengan herpes simpleks atau herpes genitalis yang disebabkan oleh virus yang berasal dari hubungan seksual yang tidak sehat jenis penyakit herpes ini banyak terjadi di wilayah Amerika khususnya Amerika Serikat penyakit ini telah menginfeksi hampir sebanyak orang dewasa di sana. Virus herpes simpleks merupakan virus yang sulit untuk dimatikan sehingga sewaktuwaktu dapat kembali kambuh menginfeksi setelah beberapa waktu penderita dinyatakan sembuh. Khusus herpes simpleks lebih sering menyerang pada organorgan seksual dan di sekitarnya.

    Posted by IGA APRIANI | 10 Februari 2015, 12:45 am

Tinggalkan komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: